G-Dragon Mengkritik K-Pop Yang Kurang Bervariasi

12942-e99l1ouqri

Bukan rahasia lagi bahwa K-Pop adalah industri yang sangat diformulasikan. Cukup lihat salah satu boyband terbesar yang kebanyakan mempromosikan lagu dengan dasar yang sama tahun demi tahun semenjak debut. Member Big Bang G-Dragon, idola yang juga memproduksi musik, telah membicarakan soal daur ulang industri K-Pop.

Selama konferensi pers final tur dunia Big Bang di Seoul, G-Dragon tak malu ketika mengekspresikan kritikannya terhadap industri musik Korea Selatan.

Ku rasa musik Korea, kebanyakan, terbatas ruang lingkupnya hanya pada satu genre. Ketika aku memproduksi musik, aku mencoba untuk tidak sekedar membuat musik yang menarik massa,” katanya.

Musik Korea memiliki kecenderungan fokus pada elektropop atau ballad RnB, dengan tren tertentu. G-Dragon jelas menyiratkan bahwa ia terjebak dalam tren tersebut, membuat upaya hati nurani untuk memperluas cakrawala musiknya dengan mendengarkan berbagai gaya dan genre musik.

Dibanding hanya mendengarkan K-Pop, aku mendengarkan berbagai musik dari banyak genre. Aku harap kami bisa kembali ke waktu ketika kami membuat musik dengan kenangan,” katanya.

G-Dragon juga kritis terhadap cara musik yang ‘dibuang’ seperti roti basi. Lagu-lagu yang populer satu menit terlalu cepat dilupakan karena pendengar yang beralih dan menuntut musik baru untuk dinikmati.

Di negara lain, sepanjang lagu-lagu itu bagus, satu album bisa mendapat respon 2, 3, bahkan 6 bulan setelah perilisan,” katanya lagi.

source: jpopasia
Indotrans by geevy@koreanindo.net
PLEASE TAKE OUT WITH FULL CREDITS!

Advertisements

101 thoughts on “G-Dragon Mengkritik K-Pop Yang Kurang Bervariasi”

  1. yaps udh mulai bosen sm kpop cz setiap pendatang barunya hampir semua konsep nya menyerupai makanya gak terlalu berminat lg malah sekrg lg dgr lagu western kyk one direction, taylor swift, norah jones, bruno mars, dll lw kpop aku cuma liat yg BB atau GB yg udah lama debutnya aja drpd yg baru2 tp gak menarik

  2. @rin— you.mad.and.swagg
    stuju,, mlh kgen KPOP era thun 2008-an dmna orng2 yg tau kpop g sbyk skrng…dlu tuh BB ama GB trmsk dikit tp bner2 nyatol dan klitan kualitas dan bdanya,,

    @sakuranoona gw jg ska clazziquai,, hehehe,,

    setuju ama bang jiyoung,, bnr skrng tuh 1 group bkin konsep yg bda diikutin ama group lainnya,, cntoh kmren lgi heboh2nya konsep seksi,, bbrpa group khususnya Gb pd ngelurin konsep seksi yg mnurutku ampir sjenis ,, dr mulai bju ampe koreo…
    apa lgi bbrpa rookie yg bhkan dr mule jenis bju,musik ampe MV mirip2 ampe g bsa dibedain…
    kdang gw sk mikir…apa gegara KPOP skrng udh ngedunia jd berbondong2 agency d san ngeluarin group bru buat numpang ktenran kpop ,bhkan dlm shri aja bsa mncul bbrp rookie yg mlh skrng g kdengeran kbrnya….dn krna byk yg mncul dr mule style ampe musik pun jd kesannya sama…bner jga sii rda boring…
    gw mlh lbh ngena nngu group2 papan atas nya yg cma comeback 1 thun skli tp lgunya bner2 daebak dlm 1 thun berjlan,,

  3. aku seteju sama GD oppa! rata2 mereka terpaku sama 1 jenis music. dan sekarang aku benar2 salut sama SNSD yg slalu mencoba jenis musik baru d setiap albumx! bahkan jika itu beresiko lagux tdk terlalu kaku! contohx i got a boy! walaupun mereka menganggap itu akan mendapat respon negatif tp mereka ttp maju! trkadang emang kita harus keluar dr sona nyaman jika kita ingin terus maju!!!

    moga2 aja k depanx GD oppa bkalan nyiptain lagu bergenre lain selain hiphop! mungkin trot, dangdut, keroncong! hehehe…

  4. salah satu musisi sono yang ane demen genre musiknya adalah clazziquai tapi sayang kayaknya peminantnya kurang..lagunya jazz elektro gitu… dan sekarang ini busker2…keluar dari konsep k-pop bgt..sm lunafly..tapi mereka cenderung sama semua kalau lunafly..jadi kadang bosan..

  5. selain music yang mirip mirip , wajah dan style pun mirip mirip pula jadi susah ngebedainnya , kadang ada yang sudah jadi ciri khas suatu GB/BB eh tiba tiba yang lain ngikutin , jadi mirip lagi … gue aja hampir berada di titik jenuh gue terhadap kpop ,sejak gue ngikutin dari taon 2008 dan sekarang 2012/2013 digempur dengan Banyak Rookie dengan lagu , style dan perfomance yang biasa biasa saja ( mungkin karena masa training yang cukup singkat kali ya) , untung masih ada BIGBANG jadi nggak jenuh jenuh banget gue sama KPop ..

  6. iya betul. gue juga ngerasa musik korea itu ngalir banget. banyak banget lagu baru yang muncul di waktu yang bersamaan. bikin kita jadi gak fokus mau nikmatin lagu yang mana. belom sempet menghayati satu lagu, lagu lain udah muncul. jadi gak fokus.
    mungkin itu juga penyebab banyak grup (khusunya grup baru/rookie) yang gabisa bertahan di industri ini. karena belom sempet mereka mempromosikan musik mereka yang kemungkinan bagus, eh udah kegeser sama grup yang udah mapan dengan lagu mereka.
    suka kasian gitu sama grup2 yang gagal debut gitu. padahal trainee itu kan gak murah.
    kalo kita liat di radio2 normal (?) yang memutar lagu2 barat, dalam sehari kita bisa denger lagu yang sama untuk hampir lebih dari 10 kali sampe kita bosen. sebagai kpop-ers gue sempet mikir, “ini lagu barat emang gak berkembang apa gimana sih? masa udah hampir 3 bulan lagu yang masih diputer ini2 aja? emang gak ada lagu lain apa? kalo di kpop mah minggu ini sama minggu depan aja udah beda lagi lagunya.” tapi dengan pemutaran lagu secara berulang dan dalam jangka waktu yang lama membuat kita kenal sama lagu serta penyanyinya. kita jadi paham isi dari lagu itu. kita bisa menyanyikan lagu itu bahkan tanpa harus mencari teks nya.
    jadi mungkin G Dragon bener. kpop music itu butuh sesuatu yang beda. butuh waktu lebih banyak lagi bagi sebuah lagu untuk bertahan.
    maap jadi curhat. soalnya gue juga jadi pusing sendiri sama lagu kpop yang udah hampir 1000 di playlist gue saking bermunculan terus lagu2 baru. hahaks..
    wassalam~

  7. erte dah sama dikau kang ji,lagu itu seperti masakan kalau semunya sama dan itu2 aja lama lama jg gak enak dimulut . but tergantung selera sih,haha

    “Ketika aku memproduksi musik, aku
    mencoba untuk tidak sekedar membuat
    musik yang menarik massa,”
    ini nih yg gue sk dr jiyong,pemikiran seorang musisi,,lebih mengutamakan bereksperimen drpd mncari fans.

    album bigbang selanjutnya harus lebih berwarna ya kang,, dangdut,campur sari,kleningan,keroncong,kosidah. *dor

  8. nah……
    kalo menurut pendapat aku, sekarang itu mereka bikin musik atas dasar ekonomi, mencari popularitas, bukan emang bener-bener bikin musik yang bisa dicintai semua orang dan di kenang sampai waktu yang lama. semacem ‘demi fans kita’ lah
    soalnya di korea sana kan perputaran lagu cepetttttttttttttttttttttt banget, dan move on mereka juga cepet.
    terus yg top chart biasanya grup ato orang-orang yg fandomnya gede, punya nama, punya gelar di korea.
    aku sih kadang berharap mereka bikin lagu yang bagus terus di promosiin lama. kayak di indonesia sama di amerika dan sekitarnya sana. keluarin album paling 2 tahun sekali tapi selama itu mereka promosiin lagu mereka dengan cara bikin video klip di lagu2 di album mereka terus nyanyiin lagu2 di album mereka .
    tapi kpop ini…. aaahhh satu album atau satu mini album rata rata cuma 1 MV atau cuma beberapa lagu yg di promosiin….
    hiks. kadang aku pengen juga lagu di album2 itu dibikin MV semua biar puas. wkwkwk
    eh ini cuma pendapat aku loh ya XD no hard feelings wkwk
    komenku kepanjangan yaa?wkwk

  9. Akhirnya, ada idol yg sepemikiran sama gue.
    Di Korea itu, asalkan udh punya ‘nama’, gak peduli lagunya bagus ato gak, pasti lagunya ttp tinggi di chart.
    Bukannya gak ada variasi lain sih, sebenernya ada kok lagu kpop yg genre-ny jazz, reggae, bahkan rock. Tp sayang, yg nyanyi gak begitu punya ‘nama’, ya akhirnya lagunya tenggelam deh, gak kedengeran sama sekali. (?)

    1. gw setuju banget, akhirnya perusahaan2 yang punya idol terkenal ga mau repot2 promoin kalo mereka comeback..
      gw elf tapi jujur lagu suju yg terakhir sexy, free and single tuh ga oke lho (my opinion)… dan SM ga cape2 buat promosiin… karena mereka tau kekuatan elf.. kalo suju ntar comeback dpt lagu yang kaya gitu lagi dan promosi cuma gitu susah juga…

  10. yawes bang kalo mau ganti suasana, gak hip-hop ato RnB muluu, coba deehh ganti dangdut ato keroncong~~
    heeeyyy, di korea khan ada Trot, kenapa gak coba itu aja banggg~~

    1. Si GD dah pnah nyiptain genre trot dehhh… Judulnya big hits *klo gak salah judul… Daesung yg nyanyiin dan itu cukup terkenal kokss ahjumi……

      1. ohh yaaa~??? waaahh ane baru tauu~~
        kereenn juga bang GD, bisa nyiptain lagu trot~~

        yowess, kalo gitu sekarang ciptain dangdut ato keroncong ae bang~~hee 😀

  11. setuju deh sama kamu *korban iklan

    kpop skarang emang rata2 konsepnya samaan, manis manja gimana gitu .. too much aegyeo..!! sekalipun lagunya RnB, hi hop dsb liat MVnya dipenuhin aegyeo mual juga *bagi saya..!!! saya gk muna kok, saya suka liat kpop idol ber aegyeo ria, tapi bkan berarti over aegyeo..!! sesekali oke lah^^ hahaha

    saya beruntung suka YGFams, mereka punya konsep yang BEDA..!!! I love it..♥

    koment ini tak bermaksud untuk menyinggung group manapun 0^◇^0)/ so don’t be serious guys..

  12. iyeep setuju, thun 2012 ada begitu banyak rookie yg debut tp lagunya nyaris sama semua genrenya. Makanya ga heran pendengar kadang cuma nyantel sama lagunya pas awal keluar setelahnya malah agak jadi bose. Tapi balik lg ke selera kupingnya masing2 selama menurut dy enak didenger akan tetap didenger terus. Yeaaaah kpopdeul fighting semoga akan ada keanekaragaman yg akan kita temui kedepannya

  13. bener banget tuh ‘-‘)/ ayooo korean idol belajar dari indonesia (?) ada dangdut jazz rege dll. /ngebayangin girlband korea jd make gendre dangdut/ terus lee seunggi saingan sama saipul jamil ‘-‘v wkwk nobash yoooo

Comments are closed.