Intermezzo #10: Apa yang Menarik dari K-Drama Dibandingkan Sinetron Kita?

Sebenernya dari dulu gw pengen membahas ttg ini di KI, tapi baru kesampean sekarang. Readers di sini pasti lebih suka nonton drama Korea daripada sinetron kan? Nah, kali ini gw bakal membeberkan apa2 saja yang membuat K-drama lebih menarik dibandingkan sinetron menurut pandangan gw. Yuk disimak…

1. Pemainnya bening2. Pastinya kan? Kim Bum, Lee Min Ho, Jang Geun Suk, semua ganteng2. Begitu juga dengan Go Hye Sun, Song Hye Kyo, Yoon Eun Hye. Bukannya artis kita ga cantik/ganteng, tapi gara2 kemampuan akting plus kemunculan mereka tiap hari di tv bikin kita bosan. Dan begitu pula dengan aktor Korea, bukan juga karena kita demen ngikutin serial mereka cuma gara-gara cowonya cakep/cewenya manis, tapi karena isi ceritanya yang mendukung.

2. Make-up pemeran2 K-drama natural dan simple. Coba lihat Song Hye Kyo di Full House atau Moon Geun Young di Cinderella’s Sister. Kalian pasti ngga bakal nemuin maskara nempel super tebal di bulu mata, atau blush on warna merah di pipi mereka sewaktu tidur. Ya, simple! Seperti hidup kita sehari2 ^^

3. Kemampuan akting yang sangat baik. Gw jarang melihat artis Korea menangis dengan bantuan obat tetes mata, mereka nangisnya natural, ngga keliatan kalo nangisnya itu dipaksain. Dan rata2 juga bisa beradaptasi dengan karakter bawaan. Misalnya, Jang Geun Suk yang pernah berperan jadi pemain trumpet di Beethoven Virus lalu berubah drastis jadi Hwang Tae Kyung di You’re Beautiful. Atau Lee Min Ho dari Boys Over Flowers yang berani ambil peran di City Hunter.

4. Lagu pengiring yang bagus. Kalian pasti masi ingat lagunya Almost Paradise di BOF, atau Promise di YAB, atau drama2 lain yang kalian sukai. Earcatchy bukan? Dan instrumentalnya juga top! Dan kebanyakan mereka nyiptain lagu disesuaikan dengan dramanya. Seperti lagu KyuHyun untuk OST Baker King Kim Tak Goo, yang memang topiknya itu berkisah kepada gimana si Tak Goo-nya tetep berharap ketemu ma nyokapnya, sesuai dengan judul lagunya “Hope, a dream that never sleeps”

5. Setting yang luas. Bioskop, jalan, jembatan, mall. Mereka berani syuting di luaran walau resikonya itu kerepotan akibat banyak fans yang menonton. Sinet juga dulu begitu, tapi sekarang gw perhatiin settingnya jadi2an.

6. Ekspresi pemeran K-drama yang pas. Artis di K-drama kalo kaget ya kaget aja, paling juga teriak “MWO?!” Nah, sinetron lain lagi, kalau ada berita ngga enak, pasti mulai terdengar lagu “Jeng jeng jeng!”, satu2 tokoh di situ mukanya di close up, trus matanya melotot, dan mulai saling pandang dengan pemeran lain, lamaaa banget. Di K-drama, yang begituan ngga ada. Sekali lagi, simple! Tapi menarik.

7. Humor K-drama cocok buat kita. Misal nih drama My Girlfriend is a Gumiho, atau Sassy Girl Chun Hyang. Bagi yang udah nonton pasti tahu betapa kocaknya drama itu.

8. PH K-drama mengejar keuntungan lewat popularitas, tapi mereka tidak setengah2, perfeksionis dan komit pada proyeknya. Buktinya Princess Hours, drama yang bercerita tentang kehidupan di istana. Gw terkagum2 sama settingnya, kostumnya, semuanya! Boys Over Flowers? Daemul? Queen Seondeok? Semua bagus! Indonesia juga bisa kok bikin drama seperti itu, misal dengan mengangkat tema kesultanan Agung di Jogja tapi suasananya modern.

9. Ide yang segar. Kadang pun kita menemukan ada K-drama yang ceritanya mirip, tapi mereka bisa mengemasnya dengan bumbu yang berbeda. Begitu pula dengan drama yang diadaptasi dari luar. Kalau di Indonesia yang terjadi malah sebaliknya. Lagi2 dengan motif utama mengejar untung, cerita yang aslinya hanya berkisaran 16 episode bisa melebar sampai 60 episode, dan ujung2nya malah berantakan. Kalo temanya bukan rebutan harta, pasti kerjaannya rebutan cowo, seakan2 rebut2an udah jadi tradisi turun temurun dari kakek, ampe cucu2nya pun begitu. Di K-drama juga ada, tapi ngga sampe menggunakan cara licik spt di sinetron. Kesannya tuh orang Indonesia menghalalkan segala cara utk mendapatkan apapun.

10. Ceritanya masuk akal, ada sebab akibat yang bisa dialami oleh kita sendiri di dunia nyata.

11. Rata2 K-drama itu tokoh utamanya kisaran 20 tahunan atau 30 tahunan, di mana mereka memang sudah dianggap pantas memiliki kisah cinta yg rumit, bahkan di umur yang segitupun mereka masih bisa mendapat peran anak muda! Kalau sinetron, cari yang muda, terus disulap jadi orang tua =..=

12. Jumlah episode K-drama tidak panjang, kecuali untuk saeguk drama. Isinya padat, dan alurnya cepat. Berbeda dengan sinetron yang berlomba2 menampilkan cerita super panjang. Begitu rating naik, episode pun bertambah. Ngga peduli sampe gaje sekalipun, sampe plot berulang2 sekalipun, sampe hampir semua tokohnya mengalami amnesia-jatuh bangun-bangkrut-dikhianati pasangan berkali2 dsb, sinetron goes on… MySpace

13. Hampir seluruh K-drama karakternya unik2. Ngga ada yang putih dan ngga ada yang hitam. Semuanya abu-abu dan kalau kita mengambil sudut pandang berbeda, kita bisa mengerti kenapa si A melakukan ini, kenapa si B bisa begitu dsb. Mereka juga punya ciri khas yang sangat kita ingat, seperti minum soju trus piggy back, makan mie langsung dari panci, dll.

14. Plagiarisme. Ga ada yang mau drama kesayangannya dijiplak dengan hasil yang ngga memuaskan, apalagi tanpa izin. Dulu ada satu sinetron yang sempat tayang di tv kita, kisah awalnya mirip persis dengan Brilliant Legacy, dan pecinta Brilliant Legacy sampe mencak2 gara2 sinetron itu. Ada juga yang menjiplak Endless Love, Princess Hours, dan masih banyak lagi. Kalau mau lihat, silahkan lihat di sini dan kalian akan takjub dengan jumlahnya.

Gw ingat jaman dulu gw selalu nonton sinetron hehehe… dan pasti gw ga sabaran nunggu episode selanjutnya karena sinetron dulu tayangnya seminggu cuma sekali.

Paling suka sama Keluarga Cemara dan Si Doel yang sarat pesan moral. Mereka hidup sederhana dan ceritanya juga sederhana, tapi isinya bagus dan mendidik. Trus Cinta yang diadaptasi dari novel Mira W. Itu ceritanya ok banget. Banyak deh sinet berkualitas di Indo, tapi itu dulu…

Oh ya, artikel ini dibuat cuma pengen sekedar ngeluarin uneg2 di hati gw mengenai sinet Indo akhir2 ini yang kian lama nampaknya akan kian parah. Dan tentunya sebagai masukan untuk kemajuan sinetron Indonesia. Harapan gw, kalo di antara readers nanti ada yang jadi script writer atau sutradara ataupun produser, kalian bisa membawa Indonesia keluar dari krisis ide. Dan sapa tau ada orang PH yang baca ini trus sadar kalo sinet masih banyak kekurangan dan mau memperbaikinya. Ini demi bangsa lho.

Ayo Indonesia, jangan mau kalah di kandang sendiri! Kita juga bisa bikin drama sekeren K-drama!

Sekian dan terima kasih ^^

thanks to stalkinghero & altins buat saran2nya MySpace

BASHING IS NOT ALLOWED

About these ads

120 thoughts on “Intermezzo #10: Apa yang Menarik dari K-Drama Dibandingkan Sinetron Kita?

  1. –> Ngga peduli sampe gaje sekalipun, sampe plot berulang2 sekalipun, sampe hampir semua tokohnya mengalami amnesia-jatuh bangun-bangkrut-dikhianati pasangan berkali2 dsb, sinetron goes on… tambahan: bayinya ketuker, atau anaknya ilang, atau ketemu orang baik dan “diasuh”….

    • Kalo mau tidur aja masih bertengger bulu mata palsu lengkap dgn maskara nya,,amnesia (penyakit paling laris di sinetron) ,,rebutan harta ,yg baik selalu kalah teraniaya dan tidak berdaya pasrah ,,

      tapi kalo sering liat FTV di SCtv ,,beda bgt sama sinet indo,, lebih natural ,,coba aja sutradara yg bikin ftv jg bikin sinetron ,, kyknya sinetronnya bkl seru deh

      • amel says:

        bener ftv sctv bagus2 apalagi yg produsi dsx….pasti bakalan seru sinetron indonesia klo se-natural ftv sctv itu..

    • sekedar nambahin *pengen nimbrung* ada adegan yang menurut gw juga paling sering muncul, yaitu adegan si cewenya terpeleset/kesandung trus hampir jatoh telentang ehhh ditolongin ama cowonya terus mereka tatap2an deh.

      basi banget ga sih? hari gini itu adegan masih ngetop aja MySpace

      dan satu lagi menurut pendapat gw, PH sinet itu budgetnya gede. tapi karena budgetnya itu harus dibagi2 buat ratusan episode jadi mereka kerjanya ga maksimal.

      contoh seorang artis katakanlah bayaran 10 juta/episode. terus jumlah episodenya ada 200 nih… jadi biaya utk gaji satu artis itu 2 milyar *what?! gw aja baru nyadar gaji mereka sebesar ini, pantesan nampang di tv melulu*

      andaikan sinetron itu bisa bikin 40 episode aja, jadi total yang dikeluarin untuk 1 artis cuma 400 juta dan bisa hemat 1,6 milyar. bayangin 1,6 milyar itu bisa didistribusikan ke bagian2 lain spt peralatan, kostum, dll.

    • lol

      sekedar info, gw googling pake key word “****a f***i sinetron bodoh.”
      banyak banget yg ngulas ampe sakit perut bacanya.

      gw rasa bisa tuh sinet2 gaje diboikot aja =..=a
      emang pembodohan utk orang indonesia.

  2. vita says:

    iya… bener bgt setuju sama admin azuyu!!
    sekrg udh ga pernah lg nntn sinetron kita sendiri krn udh panjang,kadang ga jelas,suka berbelit belit dan segala macem,trll banyak konflik dan bukan nya makin cepet membaik malah di bikin makin ribet?? kaya cint** fit***

  3. meilee says:

    Setujuh….Sinetron itu lebay..terlalu dibuat buat…dipanjang panjangin ceritanya..malahan jadi ga jelas ujungnya. Dari jaman dulu ampe sekarang. Kdrama tetep No. 1, drama Jepang juga suka, taiwan juga..hehheee cos ceritanya ngena dihati..ini bukan ga menghargai kreativitas negeri sendiri lo..Tapi sinet Indo…klo nonton..bukannya buat refresing, tapi buat enek aja…kekekeke

  4. LIEM says:

    bener bgt. kdng2 bosen liat tv,tp acrax cma gtu2 aj kyk g ad crita lain + kdng d ulang2. bikin nangis aj. iya, indo ayo adkan prubhan sinet biar bsa kyk k-drama yg bkin pikiran jd fresh *emosi.com* maap bkanx g mnghargai krya ngri sndri.

  5. hihihihi, setuju banget! Komennya altins bener banget, jangan lupa juga dong, tokohnya stagnan banget emosinya. Kalo baik ya baiiiiik banget, kalo jahat ya jahaaaaat banget. Bayangin aja tokoh protagonisnya udah mau dibunuh berkali-kali tetap aja maafin tokoh antagonisnya! What the…?

    Make-up nempel terus di muka, mulai dari bangun tidur, di rumah aja, ke sekolah, di kantor, pulang ke rumah lagi, bahkan adegan sholat dan pas mau tidur sekalipun! Ck ck ck Jangan lupa juga, khusus season Ramadhan, tokoh antagonisnya pake kerudung dan bisa dibilang relatif bertobat.

    Sorry komennya kepanjangan, abis emosi dan sekaligus seneng karena Zuyu udah bikin artikel ini ^^v hehehehe

  6. iga_kangin says:

    ya sangat setuju…
    sekarang gw ga pernah sama sekali nonton sinetron,,
    tapi gw nonton drama korea aj…
    kalo masa taynag di korea udah abis gw tinggal bli dvdnya and gw tonton di rumah,,,
    hahahah
    makanya semua drama yang disiarin d TV gw dah tonton,,,
    hahahahahahaahah

  7. StalkingHero says:

    adegan mata melotot!!! Terus ‘bersambung’

    pacaran ga disetujuin ortu, beda alam, yg satu kaya yg satu miskin.. (Jadi inget maria mercedes, marimar, maria cinta yg hilang.. Tokohnya sama, ceritanya gitu2 juga)

    ada lagi,,, maria bellen, ada tuh versi sinetronnya di tipi yg capnya biru,,

    mungkin, kalau sinetron kita ga dipaksakan memiliki jumlah episode ampe ratusan, ceritanya jg ga akan monoton. Bandingkan dengan kdrama yg sekitar 16-26 episod dah tamat.

    padahal banyak karya bangsa yang bisa dijadiin sinetron. Kalau liat buaaaanyaknya novel2 penulis indonesia, kayaknya kita ga krisis ide deh. Cerita mereka bervariasi malah. Mulai dr komedi ampe horor, para penulis memiliki kreatifitas tinggi.

    Apa indonesia sekrisis itu? Ngga kan, seandainya sinetron tak semata2 didasarkan pada ‘pangsa pasar yg disukai’…

    Andai a a a a a…….

    Maju terus Sinetron Indonesia!!!

  8. Mea says:

    Iya gw setju…sbnarx sinet indo bgs2 ko…tp itu dulu…jaman2 gue mash sd mpe smp…sinet indo xg maen kaxa lulu tobing..dian nitami…paramita rusadi..dll angkt zaman dulu dh…krn cuma smggu skli gw nontn terus…..cuma stlh gw msk Smu smpe dn lls kuliah..sinet indo tyng tiap hri…dn bkn bosn…pdhal gw dl suka kok…artsx jg bgs2 cb aja sinet indo bkn good of study vrsi indo xg maen arts2 muda indo dikmas dgn baek..bkaln bgs ko

  9. lee sunghyun says:

    stuju bngt sumpaaah! sama postingan ini.. sama satu lagi! dari sisi photography, cara ngambil gambar pas syuting angel-nya pas banget.. keren gmna gitu.. sama kemampuan lensa kameranya juga keren,, timing pas bngt… hhe~ tu yg bkin terkesima sma k-drama.. :D

    • Setuju….bukan cuman aktor/aktris, dan jalan cerita…
      tapi KDrama itu….punya segi sinematografi yang tinggi.
      Such as : di drama What Star Did You Come From?
      sewaktu Choi Seung Hee a.k.a Kim Rae Won nya diajak ngomong ma nyokap si ceweknya….angle awalnya ditunjukkin dari vas bunga yang ada di restauran itu, trus bergerak keatas, sampe akhirnya menyorot meja tempat mereka lagi ngobrol.
      Atau, di “Coffee House”, sewaktu si JinSoo nya dateng setelah pergi melanglang buana 2 tahun, dan si Eun Young-nya pake wedding dress, angle nya diambil dari tangga, dan ada pegangan tangganya, seolah2x itu adalah simbolis bahwa mereka berdua itu ada di dua dunia yang berbeda.
      Dang…I love KDrama….:)

  10. mitchii says:

    setuju bgt..
    dlu sih msh suka sinetron indo cz episodenya gak panjang2 dan ga ada lelet2nya.
    tp skrg, duh skali bnyak sponsor langsung episode dipanjangin sampe kaga ada tamat nya itu episode.
    gw jd suka k-drama gara2 cc gw sering bli dvd drama” jadi ikut nonton deh. *mumpung gratis* wkwkkw

  11. DEE_DEE says:

    Mwo? Sinet… Parah bgt, beda jauh dunk sm K-drama, Taiwan or Japan. Plg gk asik adegan mata melotot, close up 1 1 plus kl mo ngerencanain sesuatu pasti ngomong2 dulu. Y ketauan lah, masa rencana jahat d beberin sndr. wkwkwkwk… Trus make up tebal gk gk kuat ngliat ny, kl ctk ngapain pake make up tebal… pd dunk.. Bosen maen ny tiap hr, kasian pemaen na.. gk pny kerjaan slaen nginep d lokasi. pa lg pnulis na masa nulis naskah d lokasi siy, mana pemaen na bs nampilin maksimal kl jln crita br d bikin. penghayatan na gk da book.. mk na adegan nangis, kaget, marah deelel na lebayyyy bgt.. kl drama beda plot na past bikin ternganga2, alur na alami bgt ampe qt gk nyadar ud tamat. huhu..

  12. Betul2 sinetron2 dulu jauh lebih bagus2 daripada sekarang!!!
    Sekarang jadi lebay dan melelahkan buat ditonton.
    Keseriusan orang Korea dalam buat serial2 dramanya itu mungkin setara sama keseriusan orang Indonesia dalam membuat film bioskop, yg ada soundtracknya dsb.
    Sinetron Indonesia emang kurang oke, tapi kalo film masih bisa dibanggakan kok! :D (ga termasuk film2 horor yg aneh2 itu tpnya :P)
    Ya semoga aja ke depannya sinet kita juga bisa sebagus, atau malah lebih bagus daripada kdrama yaa. :)

  13. Di sinet indo klo ada tokoh yg meninggal pasti nanti idup lagi entah dgn cara apapun,,,
    setuju soal Setting lokasi, di sinet indo Settingnya jadi2an…:p

  14. lasha says:

    Betul tuh.. Indonesia bikin cerita panjang banget, make up menor menor banget, aktingnya pada jahat semua ga ada yng humor atau yang standar..
    Ayo dong Indonesia bikin cerita tuh yang nyata! jangan kaya di buat buat kaya sebuah khayalan lalu di bikin sinetron.
    kalau aktingnya jahat mulu nih zaman mau dikemanain?!
    Biar Indonesia bisa lebih maju..jangan mau kalah sama negara lain.
    gimana para penerus bangsa pada suka negara lain, lebih dukung negara lain kalau negaranya sendiri suka aneh bikin sinetron..contoh : film “anak ditukar”pemainnya nikita willy.itu kan ga bener.dia masih sekolah di bangku SMA perannya yang tua-tua.kan ga cocok!

Comments are closed.