Ibu Sulli Menceritakan Tentang kehidupan Anaknya Dalam Dokumenter MBC

by

MBC telah merilis film dokumenter baru tentang Sulli, yang juga menampilkan ibunya dan Tiffany Girls ‘Generation.

Pada 10 September, MBC merilis film dokumenter berjudul “Why Were You Un comfortableable With Sulli?” Untuk pertama kalinya, ibu Sulli berbicara mendalam tentang masa kecil Sulli, bagaimana dia dicasting, hubungan ibu-anak yang terputus setelah hubungannya dengan Choiza, dan bagaimana perasaannya ketika dia mendapat kabar kematian putrinya.

Ibu Sulli berbagi, “Aku bercerai ketika Sulli berusia 7 tahun dan aku harus mendapatkan pekerjaan. Dengan uang untuk memasukkan Sulli ke taman kanak-kanak, aku berpikir bahwa aku harus mengirimnya ke akademi.

Aku pergi ke akademi akting di Busan dan sutradara sangat menyukainya. Aku pikir, ‘Dia juga akan berhasil di Seoul,’ jadi kami pergi ke Seoul.”

Dia melanjutkan, “Setelah sekitar enam bulan, kami hampir kehabisan biaya dan biayanya sangat mahal sehingga aku ingin berhenti, tetapi Sulli berkata sambil menangis, ‘Aku ingin belajar lebih banyak.’ Setelah hampir tidak dapat menanggung beban itu. sebulan setelah itu, dia berperan dalam drama ‘Ballad of Seodong.’ Sutradara ‘Ballad of Seodong,’ Lee Byung Hoon berkata, ‘Sulli berakting dengan baik. Dia percaya diri, cerah, dan wajahnya bersinar seperti seorang putri.’”

Saat dia tampil di “Ballad of Seodong,” itu karena saran reporter dia mulai mempromosikan dengan nama Sulli dan bukan nama lahirnya Choi Jin Ri.

Ibunya menambahkan, “Setelah melihat artikel berita, SM Entertainment menghubungi kami. Mereka berkata, ‘Kami akan membesarkannya menjadi selebriti bintang SM,’ jadi dia mulai tinggal di asrama sejak usia muda.”

Mantan rekan label Sulli di SM Entertainment, Tiffany Girls ‘Generation, berbagi pengalamannya bertemu Sulli dan waktu mereka bersama sebagai trainee. Dia berbagi, “Aku pertama kali bertemu Sulli ketika dia melakukan “Ballad of Seodong,” Di SM, dia sudah menjadi bintang akting anak yang terkenal.”

Tiffany juga berbicara tentang saat dia tampil di variety show pada tahun 2011 bersama Sulli. Dalam program tersebut, Sulli menjelaskan bahwa dia mulai tinggal di asrama saat duduk di kelas lima dan dengan air mata berterima kasih kepada Tiffany dan Taeyeon Girls ‘Generation karena telah merawatnya saat itu. Setelah menonton ulang klip tersebut, Tiffany berkomentar, “Melihat video ini, sepertinya kita semua hanya membutuhkan bantuan. Termasuk aku.”

Tiffany menambahkan, “Untuk bertahan hidup, menurutku Sulli sangat waspada terhadap orang-orang di sekitarnya.” Ibunya melanjutkan, “Anak yang mendapat banyak masalah suatu hari nanti mulai hidup terikat pada timbangan. Setelah dia lulus sekolah dasar, dia tiba-tiba tumbuh menjadi lebih dari 172 sentimeter dan mengalami kesulitan dengan kenaikan berat badan selanjutnya.”

Ibu Sulli menambahkan, “Awalnya, kami tidak menandatangani kontrak dengan SM sebagai penyanyi. Dia hanya masuk sebagai aktris. Namun, statusnya sebagai aktris cilik menjadi ambigu dengan tinggi badannya yang tiba-tiba, jadi SM Entertainment berkata, ‘Apa yang terbaik dari agensi kami? Ayo beralih menjadi idola.’”

Pada 2015, SM Entertainment mengonfirmasi bahwa Sulli menjalin hubungan dengan Choiza Dynamic Duo. Terlepas dari perbedaan usia 14 tahun mereka dan pengawasan publik, pasangan itu berkencan selama sekitar dua tahun tujuh bulan. Mengenai hubungan mereka, ibu Sulli berbagi, “Seluruh keluarga kami bahagia sebelum berita hubungan Sulli diketahui publik.

Bahkan setelah melihat foto keduanya, aku tidak percaya. Aku pikir itu adalah artikel yang terlalu dibesar-besarkan. Aku langsung menelepon Sulli untuk bertanya dan dia berkata, ‘Bu, itu benar.’”

Ibunya menjelaskan mengapa dia tidak menyetujui hubungan tersebut, “Tiba-tiba memiliki pacar yang 14 tahun lebih tua darimu berarti kau naik terlalu banyak langkah tanpa memiliki jalan tengah. Semuanya berubah, seperti cara bermain, budaya minum, dan pola percakapan.”

Dia mengungkapkan bahwa Sulli telah kecewa dengan ketidaksetujuannya dan mengatakan kepadanya, “‘Aku pikir aku telah bekerja keras sampai sekarang untuk mendapatkan uang ini, jadi tolong akui itu.’

Dimulai dengan pembayaran berikutnya, dia berkata bahwa dia akan menerima uang secara pribadi dari agensinya dan bahwa aku harus menulis pernyataan terperinci untuk kompensasi. Karena aku juga memiliki kepribadian yang berapi-api, kami menyelesaikan semuanya. Setelah itu, kami sesekali berbicara tetapi pada dasarnya tidak pernah bertemu satu sama lain.”

Wartawan berita menjelaskan bahwa hubungan Sulli dan Choiza memicu sejumlah besar komentar kebencian, di mana Tiffany berkomentar, “Ke mana pun kau pergi, komentar online dibuat dan gambar diambil. Sejujurnya, mereka baru saja menikmati kencan yang sangat normal, tetapi jika itu tiba-tiba meledak, aku pikir itu akan sangat sulit. Sulli mungkin baru berusia 20 tahun saat itu, tapi menurutku semua komentar terdengar seperti benar-benar membicarakanmu, jadi kau merasa bersalah. ”

Ibunya berbagi bahwa pada tahun 2016, dia menerima telepon dari agensi yang mengatakan bahwa Sulli telah melukai dirinya sendiri. Dia melanjutkan, “Sejak dia harus ke ruang gawat darurat, artikel berita akan segera dirilis, jadi mereka menelepon untuk memastikanku tidak terkejut. Mereka mengatakan semuanya terkendali.

Aku mengatakan kepada mereka bahwa aku sendiri akan pergi ke rumah sakit, tetapi mereka mengatakan bahwa artikel yang menyatakan bahwa dia terluka setelah terpeleset di kamar mandi. Karena aku bahkan tidak bisa pergi ke rumah sakit, aku menangis di rumah selama seminggu. ”

Kejadian ini terjadi segera setelah Sulli dan Choiza putus setelah hampir tiga tahun bersama. Ibunya sambil berlinang air mata melanjutkan, “Ini mungkin usaha terakhir untuknya. Aku pikir semuanya terasa tidak pasti baginya. Pria yang dicintainya telah pergi dan ibunya tidak ada di sisinya. Pasti sulit baginya untuk menangani semua hal ini. Aku juga berpikir bahwa dia tidak memiliki siapa pun untuk berbicara jujur ​​kepadanya. ”

Pada tahun-tahun berikutnya, Sulli terus menjadi sasaran komentar jahat, terkait caranya memposting secara bebas di media sosial. Secara khusus, Sulli menjelaskan keputusannya untuk tidak memakai bra, dan berkomentar, “Bagiku, aku menganggap bra sebagai aksesori. Aku ingin mematahkan kerangka prasangka dan penilaian itu.”

Sulli juga seorang pembela hak-hak perempuan, dan pernah berbagi, “Aku menggunakan pembalut kapas. Aku percaya bahwa ketika wanita sedang menstruasi, mereka berhak untuk menggunakan hal-hal yang baik,” kemudian menyumbangkan pembalut menstruasi senilai 500 juta won kepada remaja dari keluarga kurang mampu.

Tiffany berkomentar, “Dalam tempo dan lingkungan kehidupan seorang selebriti, satu-satunya tempat di mana kau dapat dengan bebas mengekspresikan diri adalah di media sosial.

Sejujurnya, ruang itu sangat santai. Aku selalu memuji keberanian dan keinginan Sulli untuk mengekspresikan dirinya dan bebas. Orang sepertinya diperbolehkan untuk hidup. Dia terus mengajukan pertanyaan kepada dunia, dan dunia terus mengatakan ‘Tidak.’ ”

Dalam wawancara lain, Sulli menjelaskan, “Sejak aku bekerja dari usia muda, semua orang mengira aku sangat dewasa. Bahkan jika aku mengatakan mengalami kesulitan, tidak ada orang yang mendengarkanku.”

Setelah Sulli meninggal pada Oktober 2019, ibunya mengungkapkan bahwa dia menemukan banyak kantong obat di rumahnya. Dia menjelaskan, “Di rumah Sulli, ada banyak sekali kantong obat.

Jumlahnya lebih dari yang bisa kau cerna. Berdiri di atas panggung sebagai penyanyi sangat menghantuinya sehingga dia mengalami gangguan kepanikan dan depresi. Aku tidak bisa membayangkan betapa kesepiannya dia. Aku menyesal baru mengetahui itu sekarang. ”

Ibunya pun bercerita tentang saat pertama kali mendapat kabar kematian Sulli. Dia mengungkapkan, “Aku mendapat telepon yang mengatakan Sulli telah mengambil nyawanya. Dia selalu tinggal sendirian di rumah itu tetapi aku tidak bisa memberikan izin untuk membiarkannya pergi terakhir kali sendirian.

Aku berkata bahwa aku akan membawanya keluar dengan memegang tangannya dan pergi ke rumah Sulli.

Dia sendirian di sebuah kamar di lantai dua. Aku menyentuh tangannya, dan wajahnya, dan duduk di sana selama satu jam. Aku berharap aku telah menyentuhnya dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Aku masih merasa menyesal karena tidak dapat mengucapkan selamat tinggal dengan benar untuk yang terakhir kalinya. Bahwa aku minta maaf karena terlambat.”

Tiffany berkomentar, “Daripada memikirkan mengapa Sulli harus pergi, aku lebih memikirkan diriku sendiri. Mengapa aku tidak bisa mendekatinya lebih dulu sekali lagi?

Aku merasa menyesal karena tidak dapat berbagi percakapan mendalam dengannya di sisinya. Jika kau memikirkannya, termasuk aku, tidakkah semua orang membutuhkan bantuan? Aku ingin memberi tahu dia, ‘Terima kasih telah menghabiskan waktu dengan cara yang berani, cerdas, dan menakjubkan.’”

Lahir pada tahun 1994, Sulli memulai debutnya sebagai aktris cilik pada tahun 2005. Pada tahun 2009, ia memulai debutnya sebagai anggota f(x), sebelum meninggalkan grup pada Agustus 2015 untuk fokus pada akting. Sulli meninggal pada 14 Oktober 2019.

 

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.