Agensi Kembali Bantah Rumor Bullying Nam Joo Hyuk Setelah Muncul Tuduhan Kedua

by

Agensi Nam Joo Hyuk kembali membantah tuduhan kekerasan di sekolah yang diberikan kepada sang aktor oleh penuduh kedua.

Pekan lalu, seseorang mengklaim dirinya merupakan korban perundungan yang dilakukan oleh Nam Joo Hyuk saat masih sekolah (selanjutnya disebut dengan “B”). Ia kemudian melakukan wawancara dengan sebuah outlet berita terkait pengalamannya. Pada 20 Juni, agensi Management SOOP membantah tuduhan ini, dan beberapa hari kemudian mereka mengumumkan untuk mengambil langkah hukum kepada sang reporter, sumber mereka (“B”), dan publikasi saat wawancara pertama kali diterbitkan.

Pada 28 Juni, outlet berita lainnya mengunggah wawancara dengan orang kedua (selanjutnya disebut dengan “A”) yang bersekolah di SMA yang sama dengan Nam Joo Hyuk dan juga mengklaim bahwa dirinya adalah korban kekerasan di sekolah yang dilakukan oleh sang aktor dan teman-temannya. Penuduh baru ini, yang sebelumnya belum pernah berbicara kepada outlet berita maupun memposting pengalamannya ini di dunia maya, menyatakan bahwa ia memutuskan untuk muncul setelah melihat agensi Nam Joo Hyuk menuntut teman sekelas mereka, “B” dan membantah klaim yang diberikan.

“A” berkata bahwa selain melakukan perundungan dengan meminta untuk melakukan banyak hal, Nam Joo Hyuk seringkali memaksa mereka untuk menyalakan hotspot data ponsel mereka dan ia terus-menerus mengambil ponsel mereka untuk membeli game berbayar dan item dalam game. “Saat sekolah, Nam Joo Hyuk lebih sering memegang ponselku daripada aku sendiri,” kata “A.” “Karena orang tuaku yang membayar (game dan item dalam game) yang ia beli dengan ponselku, aku memintanya untuk membayar dan dia merespon, ‘Kenapa aku harus memberikannya kepadamu?’ Pada akhirnya, dia tidak pernah membayarnya.”

“A” juga mengklaim bahwa jika dirinya menolak permintaan Nam Joo Hyuk atau melakukan sesuatu yang tidak membuatnya puas, sang aktor dan teman-temannya membentuk lingkaran mengelilinginya dan memaksanya untuk berkelahi fisik melawan orang yang mereka pilih. Karena “A” tidak ingin berkelahi, ia diduga memilih untuk menderita pemukulan sepihak ketika mereka dipaksa ke dalam situasi seperti itu.

Di hari yang sama, Management SOOP membantah tuduhan baru yang dilayangkan oleh “A” dan menyatakan, “Kami sudah memeriksa, dan itu semua tidak berdasar.”

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.