Deoksugung, Taman Imajinasi di Tengah Kota Seoul

by

Deoksugung merupakan situs sejarah Korea Selatan No. 124 dan salah satu tempat paling tenang yang terletak di pusat kota Seoul.

Pada abad ke-15, Deoksugung adalah kediaman pribadi seorang pangeran besar. Kemudian pada akhir abad ke-19, itu menjadi istana kekaisaran Korea yang berumur pendek. Selama periode kolonial Jepang berikutnya, tempat ini dibangun kembali menjadi taman umum.

Sebuah proyek artistik sedang berlangsung di tempat ini, dengan judul “Proyek Deoksugung 2021: Taman Imajinasi.” Proyek ini mengambil inspirasi dari budaya “uiwon” bangsawan era Joseon. Uiwon adalah taman imajiner dalam pikiran seseorang.

Seperti sastrawan abad ke-18 dan ke-19, para seniman kontemporer telah menafsirkan kembali nilai-nilai taman, merenungkan sejarah, dan filosofi. Masing-masing dari 10 karya seni di taman Deoksugung, mulai dari seni media, instalasi, kerajinan dan lukisan, menceritakan kisah taman mereka sendiri.

Sebuah karya oleh Yun Suk-nam, seorang pelukis Korea, menciptakan kembali percakapan imajinernya dengan pohon tua yang ditanam pada masa pemerintahan Raja Gojong menjelang akhir era Joseon, tepat sebelum awal periode kolonial Jepang.

Shin Hye-woo, seorang ilustrator botani, telah menggambar lukisan miniatur tanaman yang ditemukan di halaman Deoksugung, membayangkan dirinya sebagai ahli botani kekaisaran selama periode modern awal Kekaisaran Korea.

Didukung oleh Administrasi Warisan Budaya, “Proyek Deoksugung 2021: Taman Imajinasi” adalah proyek keempat di Deoksugung oleh Museum Nasional Seni Modern dan Kontemporer.

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.