Menemukan Kedamaian di Pegunungan Pyeongchang

by

Pyeongchang, tiga jam berkendara ke timur Seoul, merupakan daerah dataran tinggi. Lebih dari 60 persen wilayahnya terletak lebih dari 700 meter di atas permukaan laut. Meski matahari menyengat saat musim panas, anginnya terasa sejuk.

Kota Olimpiade Musim Dingin ini menjadi penuh dengan pemain ski dan snowboarder di bulan-bulan yang lebih dingin, karena beberapa resor ski terletak di seberang pegunungan Pyeongchang. Namun, di musim panas, banyak wisatawan lokal mengunjungi Pyeongchang untuk sekedar menyejukkan diri.

Hal apa saja yang dapat dilakukan di Pyeongchang saat musim panas? Yuk, simak ulasan berikut, untuk persiapan kamu liburan musim panas di Korea saat COVID-19 sudah berakhir

Ketenangan hutan cemara

Weoljeongsa adalah tujuan musim panas dengan hutan dan aliran gunungnya.

Weoljeongsa diyakini pertama kali dibangun pada 643 selama era Shilla (57 SM – 935 M), tetapi terbakar sepenuhnya selama Perang Korea dan dibangun kembali pada tahun 1964. Kuil menjalankan program Templestay bagi mereka yang ingin mengalami budaya Buddha.

Bagi para wisatawan, kuil ini lebih terkenal sebagai titik tengah untuk mendekati hutan cemara dan aliran gunung yang bersebelahan.

Pengunjung dapat berjalan di sepanjang jalan 1 kilometer yang dikelilingi oleh sekitar 1.700 pohon cemara. Di sebelah jalan adalah aliran gunung di mana pengunjung dapat merendam kaki mereka ke dalam air sedingin es untuk menghilangkan panas.

Jalan sepanjang 1 kilometer adalah jalur bebas hambatan, memungkinkan pengunjung dari segala kondisi untuk mengunjungi hutan. Beberapa bahkan berjalan tanpa alas kaki di jalan setapak.

Pemandangan bunga liar dari dataran tinggi

Meski sering dibayangi oleh gunung lain yang lebih terkenal di Provinsi Gangwon, di tengah pandemi, Cheongoksan telah menjadi tujuan wisata favorit di media sosial.

Di puncak Cheongoksan adalah Yukbaekmajigi, juga dikenal sebagai dataran 600 Majigi.

Dataran tinggi, yang terletak sekitar 1.200 meter di atas permukaan laut, dulu sering dikunjungi oleh para pekemah yang ingin melihat bintang. Meskipun masih menjadi tujuan favorit oleh para pekemah, sekarang banyak dikunjungi oleh mereka yang ingin menikmati pemandangan pegunungan yang indah.

Perjalanan 15 menit ke 600 Majigi cukup curam dan sempit. Tapi begitu tiba di dataran tinggi, pegunungan di Provinsi Gangwon mulai terlihat, bersama dengan ladang bunga liar putih, terutama bunga aster Shasta di musim panas.

Yukbaekmajigi awalnya adalah pertanian dataran tinggi, yang dikelola oleh petani pada 1960-an. Kabupaten PyeongChang mengembangkan tanah tersebut menjadi taman bunga liar. Pemandangan dilengkapi dengan sekitar 20 turbin angin.

Bagi mereka yang mencari aktivitas musim panas yang memacu adrenalin, ada wahana rollercoaster satu orang di pegunungan.

Alpine Coaster di Alpensia Resort dan Mountain Coaster di Yongpyong Resort sama-sama terkenal dengan lereng skinya di musim dingin, tetapi di musim panas, lerengnya berubah menjadi jalur monorel untuk kereta rel satu orang.

 

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.