5 Pesona Kota Incheon Rekomendasi Korea Tourism Organization

by


Incheon mungkin hanya dianggap sebagai kota bandara. Bagi mereka yang sering melakukan perjalanan bisnis ke Korea, kota ini mungkin terkait dengan Songdo, distrik bisnis global yang sedang berkembang dengan banyak gedung pencakar langit berteknologi tinggi.

Namun, selain itu kota Incheon juga menawarkan kisah-kisah sejarah yang hidup bersama dengan keindahan pemandangan yang dilestarikan di distrik kota tua yang pernah berkembang pesat.

Untuk musim gugur, Korea Tourism Organization memilih enam jalur jalan kaki yang berbeda di Incheon, dengan panjang total mulai dari 2,6 kilometer hingga 5 kilometer.

Jalur sepanjang 2,6 kilometer membutuhkan waktu sekitar 45 menit, dimulai di Stasiun Incheon. Dirancang dengan tema “Pelabuhan Terbuka dan Modernisasi,” jalur ini membawa para wisatawan dari pemberhentian kereta pertama dan tempat kelahiran perusahaan kereta api nasional Korail menuju hotel dan kedai kopi pertama di Korea, serta tempat hidangan mie favorit semua orang yaitu jjajangmyeon dan jjolmyeon, serta stadion populer tempat pertandingan sepak bola dan bisbol.

Berikut 5 tempat rekomendasi di Incheon dari Korea Tourism Organization

1. Stasiun Incheon

Membutuhkan waktu 68 menit dari Stasiun Seoul, Stasiun Incheon berdiri sebagai pusat transportasi bersejarah yang beroperasi penuh hingga saat ini. Dalam upaya untuk melindungi hak untuk membangun Kereta Api Gyeongin melawan Jepang, pemerintah Joseon memberikan stasiun itu kepada seorang Amerika bernama J.R. Morse pada tahun 1896 sebelum stasiun itu dibuka secara resmi, dengan syarat bahwa pemerintah akan mengambilnya kembali 15 tahun kemudian.

Namun, karena kurangnya dana, hak konstruksi kereta api diserahkan kepada Asosiasi Akuisisi Kereta Api Gyeongin Jepang dan kereta api diselesaikan oleh Jepang, akhirnya dibuka pada tahun 1899.

Ketika stasiun dihancurkan selama Perang Korea, sebuah bangunan darurat digunakan sampai stasiun saat ini dibuka pada September 1960.


2. Tangga Batas Pemukiman Cheongil

Chinatown berdiri sebagai warisan yang unik dan abadi di Incheon. Dibentuk oleh pedagang Cina yang mendarat di Incheon menjelang akhir era Joseon, kota unik ini dimulai di seberang stasiun.

Ada banyak restoran yang bersiap untuk menyajikan makan siang mulai pukul 10 pagi. Selain itu, akan terdengar suara anak-anak membaca buku sekolah dengan suara keras dan mengobrol dari prasekolah Tionghoa Korea di lingkungan tersebut

Beberapa menit berjalan kaki di jalan setapak batu vertikal yang curam, terdapat Tangga Batas Pemukiman Cheongil, atau dikenal sebagai Tangga Perbatasan antara Pemukiman Cina dan Jepang.

Setelah pembukaan Pelabuhan Incheon, Jepang mendirikan pemukiman di Korea pada tahun 1883, dan Qing Cina setahun kemudian, pada tahun 1884. Dari kaki tangga, bangunan dan pasar bergaya Cina dapat dilihat di sisi kiri, dengan arsitektur Jepang di kanan. Dekorasi dan bentuk lentera batu yang melapisi tangga bervariasi di kedua sisi dan patung Konfusius dapat dilihat saat berjalan ke atas.

3. Hotel Daebul

Satu blok dari tangga sisi pemukiman Jepang terletak Daebul Hotel, fasilitas akomodasi bergaya Barat pertama di Korea yang dibuka pada tahun 1880-an. Pada tahun 1918, seorang pemilik Cina membeli bangunan itu dan membukanya kembali sebagai restoran.

Bangunan aslinya dihancurkan pada tahun 1978. Kemudian dibangun kembali sebagai ruang pameran, memamerkan dua kamar tamu hotel Daebul dan ruang perjamuan besar. Musik dari zaman itu diputar di latar belakang, membawa pengunjung kembali ke masa lalu. Proyeksi video yang menggambarkan empat musim yang berbeda di Hotel Daebul layak untuk ditonton.

Ada lima museum di dalam dan di sekitar area pelabuhan terbuka dan Chinatown, semuanya dapat dikunjungi dengan berjalan kaki. Daebul Hotel adalah bagian dari pameran Museum Sejarah Kehidupan Jung-gu.
Dengan tiket 3.400 won, pengunjung dapat mengunjungi kelima museum tersebut. Tiket dapat dibeli di mesin penjual otomatis di salah satu dari lima lokasi, dan anak-anak dapat masuk secara gratis.

4. Museum Pelabuhan Incheon

Museum Pelabuhan Terbuka Incheon yang terletak di sebelah Hotel Daebul digunakan sebagai Cabang Bank Incheon Jepang pertama yang dimulai tahun 1897. Untuk sementara bank tersebut berfungsi sebagai satu-satunya lembaga keuangan di Incheon. Bank memainkan peran strategis dalam invasi ekonomi Jepang ke Korea.

Menampilkan gerbang melengkung dan kubah kecil di atap, bangunan bergaya Renaisans akhir dirancang oleh arsitek Jepang. Aula pameran dibagi menjadi empat bagian, dengan auditorium terbuka di tengah yang menghadirkan bagaimana Pelabuhan Incheon terbentuk. Artefak dan arsitektur dari pembukaan pelabuhan pada tahun 1882 hingga 1910, ketika pemerintahan kolonial Jepang dimulai, ditampilkan dalam urutan kronologis.

5. Jemulpo Club

Jemulpo Club, sebuah komunitas yang didirikan pada tahun 1891 oleh warga negara Amerika, Inggris, Jerman, Prancis, dan Belanda yang tinggal di Incheon. Bertempat awalnya di sebuah bangunan kayu, klub pindah ke bangunan bata dua lantai saat ini yang dibangun pada tahun 1901.

Dirancang oleh arsitek Rusia, dilengkapi dengan aula untuk pertemuan sosial, ruang biliar, perpustakaan, dan lapangan tenis luar ruangan. Pada masa pendudukan Jepang, gedung ini digunakan oleh organisasi terkait pemerintah Jepang hingga kemerdekaan Korea pada tahun 1945. Gedung tersebut kemudian digunakan oleh klub tentara Amerika, dan akhirnya diakuisisi oleh kota tersebut pada tahun 1953.

Adegan dari drama “Guardian: The Lonely and Great God,” yang dibintangi Gong Yoo, diambil di pintu masuk Jemulpo Club. Seperti semua lokasi lain di jalur pejalan kaki ini, pengunjung merasa seolah-olah dibawa kembali ke masa lalu ke suatu hari di musim gugur di akhir abad ke-19, berjalan-jalan dengan bebas untuk menikmati detail yang membuat lingkungan unik, namun akrab.

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.