Saham YG Entertainment dan SBS Turun Setelah “Joseon Exorcist” Batal Tayang

by

Pada 26 Maret, diumumkan bahwa “Joseon Exorcist” dibatalkan secara permanen. Drama ini mendapat kecaman karena menggunakan alat peraga dan makanan bergaya China, yang menurut banyak pemirsa adalah distorsi sejarah Korea, serta penggambaran bermasalah dari beberapa tokoh sejarah utama Korea.

Menurut Korea Exchange, nilai pasar agregat YG Entertainment dan SBS pada 26 Maret adalah 1,2297 triliun won. Pada tanggal 22 Maret, hari pemutaran perdana “Joseon Exorcist,” nilai pasar agregat kedua perusahaan adalah 1,3014 triliun won, yang berarti jumlah tersebut turun 71,6 miliar won pada tanggal 26 Maret.

YG Entertainment adalah perusahaan induk dari YG STUDIOPLEX, perusahaan produksi di balik “Joseon Exorcist,” dan SBS adalah perusahaan penyiaran drama tersebut. Selama periode ini, harga saham YG Entertainment turun 5,63 persen dan SBS sebesar 5,24 persen. Anak perusahaan YG Entertainment lainnya, YG PLUS, juga mengalami penurunan 2,64 persen.

Karena syuting untuk “Joseon Exorcist” telah 80 persen selesai, drama ini akan mengalami kerugian untuk sebagian besar biaya produksinya, yang dilaporkan sebesar 32 miliar won. Hong Se Jong, seorang peneliti di Shinhan Investment, memperkirakan bahwa SBS akan mengalami kerugian sebesar 7 miliar won jika 14 episode episode yang belum dirilis tetap tidak ditayangkan.

Ada kekhawatiran bahwa pembatalan “Joseon Exorcist” mungkin hanya akan menjadi yang pertama. Drama mendatang “Snowdrop”, yang dibintangi oleh Jung Hae In dan Jisoo BLACKPINK, juga dicurigai memiliki distorsi sejarah.

Drama ini menggambarkan tahun 1987, tahun kunci dalam gerakan demokrasi Korea Selatan yang mengarah pada pembentukan republik saat ini, dan beberapa orang Korea telah menyatakan keprihatinan atas drama yang berpotensi meremehkan gerakan pro-demokrasi atau mengagungkan menjadi mata-mata atau bekerja untuk NSP (Badan Perencanaan Keamanan Nasional, bagian dari rezim otoriter).

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.