Berpose di Majalah ‘GQ Korea’, Lee Min Ho Cerita Soal Audisi “Pachinko” Hingga Channel YouTube Miliknya

by

Lee Min Ho baru-baru ini berpartisipasi dalam pemotretan dan wawancara untuk edisi terbaru GQ Korea!

Aktor tersebut duduk untuk berbicara tentang proyek globalnya, Apple TV + “Pachinko” dan saluran YouTube-nya “leeminho film.”

Pertama, Lee Min Ho membahas mengenai “leeminho film” dan mengungkapkan dia memutuskan tema dan musik latar dan melakukan 70 sampai 80 persen pengeditan.

Dia berkomentar, “Aku merasakan kegembiraan bekerja secara mandiri.”

Aktor tersebut juga berbicara tentang audisi untuk peran Hansu dalam “Panchinko.”

Drama ini didasarkan pada novel terlaris Min Jin Lee dengan judul yang sama, yang mengikuti empat generasi keluarga imigran Korea, menceritakan kisah mereka yang tersebar di Korea, Jepang, dan Amerika Serikat.

Karakter Lee Min Ho, Hansu, digambarkan sebagai “pedagang kaya dan berkuasa yang memiliki hubungan dengan kejahatan terorganisir.”

Ketika ditanya apakah ini adalah audisi yang menjamin perannya, dia menjelaskan, “Tidak sama sekali. Sudah sekitar satu dekade sejak aku mengikuti audisi, tetapi situasinya telah berubah sejak saat itu. Aku pikir akan sangat memalukan jika aku gagal dalam audisi, dan aku bertekad untuk mendapatkan peran tersebut, jadi aku bekerja sangat keras untuk mempersiapkannya.”

Dia menambahkan, “Aku merasa sangat tertekan karena harus melakukannya dengan baik. Aku sangat gugup dan bersemangat, dan aku sangat senang ketika aku mendapatkan peran itu.”

Lee Min Ho telah menunjukkan kehadiran dan sinkronisasi yang tak tertandingi dalam karya-karya seperti “Boys Over Flowers”, “Heirs,” dan “The King: Eternal Monarch.”

Dia mengesankan penggemar dengan perannya sebagai “kesatria berbaju zirah”, dan dia bisa terus berada di puncak dengan karakter yang sudah dikenalnya, tetapi aktor tersebut tidak ragu-ragu untuk membuat perubahan.

Dia berkata, “Jika kesatria berbaju zirah adalah gambaran perwakilanku, (maka sebenarnya) aku harus terus maju sampai aku menjadi kaisar berbaju zirah. Aku harus berhenti mengerucutkan gambar itu setelah mencapai puncak, jadi aku pikir itu sudah berakhir setelah ‘The King: Eternal Monarch,’ dan aku ingin membuat perubahan setelah itu.”

Dia melanjutkan, “Saat itulah aku bertemu dengan ‘Pachinko,’ dan tekad itu menjadi lebih kuat, jadi itulah mengapa aku memulai “leeminho film”.”

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published.