Seorang Sahabat Ungkap Surat Terakhir yang Ditinggalkan Oleh Jonghyun SHINee

Setelah kabar meninggalnya Jonghyun SHINee pada 18 Demeber kemarin, sehari setelahnya, seorang teman dekatnya yaitu Dear Cloud’s Nine9 merilis surat terakhir yang ditinggalkan oleh Jonghyun.

Nine9 mengatakan bahwa meskipun dia sangat sulit untuk mengungkapkan surat tersebut, dirinya telah mendiskusikan dengan keluarga Jonghyun, dan berpikir bahwa “Ini adalah hal terakhir yang bisa aku lakukan untuknya.”

Berikut pesan yang ditulis oleh sahabat Jonghyun, Nine9 :

Baru saja kembali dari memberikan ucapan perpisahan terakhir untuk Jonghyun.

Bahkan saat aku menatapnya yang sambil tersenyum dalam foto pemakaman, aku masih merasa seperti Jonghyun akan kembali dan tersenyum, seolah semua ini hanyalah mimpi belaka.

Baru-baru ini, Jonghyun berbicara denganku tentang pemikiran yang gelap dan mendalam. Sepertinya setiap hari pasti sangat sulit.

Aku mulai merasa tidak enak, jadi aku memberi tahu keluarganya dan berusaha sebaik mungkin untuk berpegang pada pemikirannya, namun pada akhirnya, aku hanya menunda waktunya, aku tidak dapat menghentikannya.

Masih sulit bagiku untuk percaya bahwa dia tidak ada di dunia ini, dan ini sangat menyakitkan. Bahkan sekarang, itu membuatku takut karena aku tidak yakin apakah postingan ini benar, tapi Jonghyun secara pribadi meminta agar jika dia tidak ada di dunia ini, maka aku secara pribadi akan memposting hal ini tidak peduli apapun.

Aku berharap bahwa hari ini tidak akan pernah datang … setelah mendiskusikannya dengan keluarganya dan sesuai dengan keinginan terakhirnya, Aku memposting pesan terakhirnya.

Aku pikir pasti ada alasan mengapa dia mempercayakannya kepadaku. Aku juga khawatir akan memulai sebuah kontroversi. Namun, aku memutuskan ini, Jonghyun pasti mengantisipasi hal ini dan bertanya kepadaku. Dan ini adalah hal terakhir yang bisa aku lakukan untuknya.

Paling tidak, sekarang aku berharap orang akan tahu bahwa Jonghyun bukan satu-satunya.

Dan bahwa dia melakukannya dengan baik … bahwa dia melakukannya dengan sangat baik … tolong katakan kepadanya bahwa kalian bersyukur bahwa dia melakukannya dengan baik.

Jonghyun, aku sangat mencintaimu. Aku akan terus mencintaimu seiring berjalannya waktu. Aku berharap dan berdoa agar di tempat tersebut, kau tidak akan kesakitan dan kau akan berada dalam kedamaian …”

Berikut surat terakhir yang ditulis oleh Jonghyun :

Aku hancur di dalam.

Depresi yang perlahan menggerogotiku akhirnya menelanku.

Aku tidak bisa mengatasinya.

Aku membenci diriku sendiri. Aku memutuskan untuk berpegang pada kenangan dan meneriaki diri sendiri untuk sadar, tapi tidak ada jawaban.

Jika tidak ada cara untuk meringankan nafas yang tercekik, sebaiknya berhenti saja.

Aku bertanya siapa yang bisa bertanggung jawab untukku.

Itu hanya kamu.

Aku benar-benar sendirian.

Sangat mudah untuk mengatakan bahwa kau akan mengakhiri banyak hal.

Sulit untuk benar-benar mengakhiri banyak hal.

Aku hidup dengan kesulitan sepanjang waktu.

Kau mengatakan kepadaku bahwa aku ingin melarikan diri.

Betul. Aku ingin kabur.

Dari diriku.

Dari dirimu.

Kau bertanya siapa yang ada di sana. Aku mengatakan itu aku. Aku mengatakan lagi, itu aku. Dan aku kembali mengatakan itu aku

Aku bertanya mengapa aku terus melupakan ingatanku. Kau bilang itu karena kepribadianku. Aku melihat. Aku melihat bahwa segala sesuatunya adalah kesalahanku pada akhirnya.

Aku berharap orang-orang akan memperhatikan, tapi tidak ada yang tahu. Kau tidak pernah bertemuku jadi tentu saja kau tidak akan tahu aku ada di sana.

Kau bertanya mengapa aku hidup? Hanya karena. Hanya karena. Semua orang hidup hanya karena.

Jika kau bertanya mengapa orang meninggal, mereka mungkin akan mengatakan itu karena mereka kelelahan.

Aku menderita dan menderita karenanya. Aku tidak pernah belajar bagaimana mengubah rasa sakit ini menjadi kebahagiaan.

Rasa sakit hanyalah rasa sakit.

Aku mencoba mendorong diriku melewatinya.

Mengapa? Mengapa aku menahan diri untuk tidak mengakhirinya?

Aku diberitahu untuk mencari alasan mengapa hal itu menyakitkan.

Aku tahu semuanya dengan baik. Aku sakit karena diriku, Itu semua salahku, karena aku lahir dengan cara ini.

Dokter, apakah ini yang ingin kamu dengar?

Tidak, aku tidak melakukan kesalahan.

Ketika kau memberi tahuku dengan suara tenang bahwa itu karena kepribadianku, aku pikir betapa mudahnya menjadi seorang dokter.

Ini sangat menarik, rasanya sangat menyakitkan. Orang-orang yang memiliki masalah lebih sulit dariku tampaknya baik-baik saja.

Orang yang lebih lemah dariku bisa sembuh. Tapi itu pasti tidak benar. Di antara orang-orang di dunia ini, tidak ada yang lebih sulit dariku, dan tidak ada yang lebih lemah dariku.

Tapi aku masih berusaha untuk hidup.

Aku bertanya pada diri sendiri mengapa aku harus melakukannya ratusan kali, dan itu tidak pernah untukku. Itu untukmu

Aku ingin melakukan sesuatu untukku.

Tolong berhenti mengatakan hal-hal yang tidak kau mengerti.

Kau memberitahuku untuk mencari tahu mengapa aku mengalami masa-masa sulit. Sudah aku katakan beberapa kali mengapa.

Apakah aku tidak diperbolehkan untuk menjadi sedih hanya untuk beberapa alasan? Apakah harus lebih spesifik dan dramatis? Apakah aku perlu memiliki alasan yang lebih baik?

Aku sudah katakan kepadamu. Apakah kau bahkan mendengarkan? Hal yang bisa kau atasi tidak tetap sebagai bekas luka.

Kurasa aku tidak ditakdirkan untuk menghadapi dunia ini.

Kurasa aku tidak ditakdirkan untuk menjalani kehidupan di mata publik.

Itu sebabnya sulit. Menghadapi dunia, dan berada di mata publik. Mengapa aku membuat keputusan itu? Itu konyol.

Baik sekali, aku bahkan sampai sejauh ini.

Apa lagi yang bisa aku katakan, Katakan saja aku melakukannya dengan baik.

Katakan bahwa aku telah berhasil dengan baik dan aku melalui banyak hal.

Bahkan jika kau tidak bisa tersenyum saat mengantarku pergi, jangan katakan itu salahku.

Kau melakukannya dengan baik.

Kau benar-benar mengalami banyak hal.

Selamat tinggal.

 

source: soompi

 

Advertisements