Intermezzo #10: Apa yang Menarik dari K-Drama Dibandingkan Sinetron Kita?

by

Sebenernya dari dulu gw pengen membahas ttg ini di KI, tapi baru kesampean sekarang. Readers di sini pasti lebih suka nonton drama Korea daripada sinetron kan? Nah, kali ini gw bakal membeberkan apa2 saja yang membuat K-drama lebih menarik dibandingkan sinetron menurut pandangan gw. Yuk disimak…

1. Pemainnya bening2. Pastinya kan? Kim Bum, Lee Min Ho, Jang Geun Suk, semua ganteng2. Begitu juga dengan Go Hye Sun, Song Hye Kyo, Yoon Eun Hye. Bukannya artis kita ga cantik/ganteng, tapi gara2 kemampuan akting plus kemunculan mereka tiap hari di tv bikin kita bosan. Dan begitu pula dengan aktor Korea, bukan juga karena kita demen ngikutin serial mereka cuma gara-gara cowonya cakep/cewenya manis, tapi karena isi ceritanya yang mendukung.

2. Make-up pemeran2 K-drama natural dan simple. Coba lihat Song Hye Kyo di Full House atau Moon Geun Young di Cinderella’s Sister. Kalian pasti ngga bakal nemuin maskara nempel super tebal di bulu mata, atau blush on warna merah di pipi mereka sewaktu tidur. Ya, simple! Seperti hidup kita sehari2 ^^

3. Kemampuan akting yang sangat baik. Gw jarang melihat artis Korea menangis dengan bantuan obat tetes mata, mereka nangisnya natural, ngga keliatan kalo nangisnya itu dipaksain. Dan rata2 juga bisa beradaptasi dengan karakter bawaan. Misalnya, Jang Geun Suk yang pernah berperan jadi pemain trumpet di Beethoven Virus lalu berubah drastis jadi Hwang Tae Kyung di You’re Beautiful. Atau Lee Min Ho dari Boys Over Flowers yang berani ambil peran di City Hunter.

4. Lagu pengiring yang bagus. Kalian pasti masi ingat lagunya Almost Paradise di BOF, atau Promise di YAB, atau drama2 lain yang kalian sukai. Earcatchy bukan? Dan instrumentalnya juga top! Dan kebanyakan mereka nyiptain lagu disesuaikan dengan dramanya. Seperti lagu KyuHyun untuk OST Baker King Kim Tak Goo, yang memang topiknya itu berkisah kepada gimana si Tak Goo-nya tetep berharap ketemu ma nyokapnya, sesuai dengan judul lagunya “Hope, a dream that never sleeps”

[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=I2yJ-WZKbLM&hl=en_US&feature=player_embedded&version=3]

5. Setting yang luas. Bioskop, jalan, jembatan, mall. Mereka berani syuting di luaran walau resikonya itu kerepotan akibat banyak fans yang menonton. Sinet juga dulu begitu, tapi sekarang gw perhatiin settingnya jadi2an.

6. Ekspresi pemeran K-drama yang pas. Artis di K-drama kalo kaget ya kaget aja, paling juga teriak “MWO?!” Nah, sinetron lain lagi, kalau ada berita ngga enak, pasti mulai terdengar lagu “Jeng jeng jeng!”, satu2 tokoh di situ mukanya di close up, trus matanya melotot, dan mulai saling pandang dengan pemeran lain, lamaaa banget. Di K-drama, yang begituan ngga ada. Sekali lagi, simple! Tapi menarik.

7. Humor K-drama cocok buat kita. Misal nih drama My Girlfriend is a Gumiho, atau Sassy Girl Chun Hyang. Bagi yang udah nonton pasti tahu betapa kocaknya drama itu.

8. PH K-drama mengejar keuntungan lewat popularitas, tapi mereka tidak setengah2, perfeksionis dan komit pada proyeknya. Buktinya Princess Hours, drama yang bercerita tentang kehidupan di istana. Gw terkagum2 sama settingnya, kostumnya, semuanya! Boys Over Flowers? Daemul? Queen Seondeok? Semua bagus! Indonesia juga bisa kok bikin drama seperti itu, misal dengan mengangkat tema kesultanan Agung di Jogja tapi suasananya modern.

9. Ide yang segar. Kadang pun kita menemukan ada K-drama yang ceritanya mirip, tapi mereka bisa mengemasnya dengan bumbu yang berbeda. Begitu pula dengan drama yang diadaptasi dari luar. Kalau di Indonesia yang terjadi malah sebaliknya. Lagi2 dengan motif utama mengejar untung, cerita yang aslinya hanya berkisaran 16 episode bisa melebar sampai 60 episode, dan ujung2nya malah berantakan. Kalo temanya bukan rebutan harta, pasti kerjaannya rebutan cowo, seakan2 rebut2an udah jadi tradisi turun temurun dari kakek, ampe cucu2nya pun begitu. Di K-drama juga ada, tapi ngga sampe menggunakan cara licik spt di sinetron. Kesannya tuh orang Indonesia menghalalkan segala cara utk mendapatkan apapun.

10. Ceritanya masuk akal, ada sebab akibat yang bisa dialami oleh kita sendiri di dunia nyata.

11. Rata2 K-drama itu tokoh utamanya kisaran 20 tahunan atau 30 tahunan, di mana mereka memang sudah dianggap pantas memiliki kisah cinta yg rumit, bahkan di umur yang segitupun mereka masih bisa mendapat peran anak muda! Kalau sinetron, cari yang muda, terus disulap jadi orang tua =..=

12. Jumlah episode K-drama tidak panjang, kecuali untuk saeguk drama. Isinya padat, dan alurnya cepat. Berbeda dengan sinetron yang berlomba2 menampilkan cerita super panjang. Begitu rating naik, episode pun bertambah. Ngga peduli sampe gaje sekalipun, sampe plot berulang2 sekalipun, sampe hampir semua tokohnya mengalami amnesia-jatuh bangun-bangkrut-dikhianati pasangan berkali2 dsb, sinetron goes on… MySpace

13. Hampir seluruh K-drama karakternya unik2. Ngga ada yang putih dan ngga ada yang hitam. Semuanya abu-abu dan kalau kita mengambil sudut pandang berbeda, kita bisa mengerti kenapa si A melakukan ini, kenapa si B bisa begitu dsb. Mereka juga punya ciri khas yang sangat kita ingat, seperti minum soju trus piggy back, makan mie langsung dari panci, dll.

14. Plagiarisme. Ga ada yang mau drama kesayangannya dijiplak dengan hasil yang ngga memuaskan, apalagi tanpa izin. Dulu ada satu sinetron yang sempat tayang di tv kita, kisah awalnya mirip persis dengan Brilliant Legacy, dan pecinta Brilliant Legacy sampe mencak2 gara2 sinetron itu. Ada juga yang menjiplak Endless Love, Princess Hours, dan masih banyak lagi. Kalau mau lihat, silahkan lihat di sini dan kalian akan takjub dengan jumlahnya.

Gw ingat jaman dulu gw selalu nonton sinetron hehehe… dan pasti gw ga sabaran nunggu episode selanjutnya karena sinetron dulu tayangnya seminggu cuma sekali.

Paling suka sama Keluarga Cemara dan Si Doel yang sarat pesan moral. Mereka hidup sederhana dan ceritanya juga sederhana, tapi isinya bagus dan mendidik. Trus Cinta yang diadaptasi dari novel Mira W. Itu ceritanya ok banget. Banyak deh sinet berkualitas di Indo, tapi itu dulu…

Oh ya, artikel ini dibuat cuma pengen sekedar ngeluarin uneg2 di hati gw mengenai sinet Indo akhir2 ini yang kian lama nampaknya akan kian parah. Dan tentunya sebagai masukan untuk kemajuan sinetron Indonesia. Harapan gw, kalo di antara readers nanti ada yang jadi script writer atau sutradara ataupun produser, kalian bisa membawa Indonesia keluar dari krisis ide. Dan sapa tau ada orang PH yang baca ini trus sadar kalo sinet masih banyak kekurangan dan mau memperbaikinya. Ini demi bangsa lho.

Ayo Indonesia, jangan mau kalah di kandang sendiri! Kita juga bisa bikin drama sekeren K-drama!

Sekian dan terima kasih ^^

thanks to stalkinghero & altins buat saran2nya MySpace

BASHING IS NOT ALLOWED

Loading…

120 thoughts on “Intermezzo #10: Apa yang Menarik dari K-Drama Dibandingkan Sinetron Kita?

  1. –> Ngga peduli sampe gaje sekalipun, sampe plot berulang2 sekalipun, sampe hampir semua tokohnya mengalami amnesia-jatuh bangun-bangkrut-dikhianati pasangan berkali2 dsb, sinetron goes on… tambahan: bayinya ketuker, atau anaknya ilang, atau ketemu orang baik dan “diasuh”….

    1. Kalo mau tidur aja masih bertengger bulu mata palsu lengkap dgn maskara nya,,amnesia (penyakit paling laris di sinetron) ,,rebutan harta ,yg baik selalu kalah teraniaya dan tidak berdaya pasrah ,,

      tapi kalo sering liat FTV di SCtv ,,beda bgt sama sinet indo,, lebih natural ,,coba aja sutradara yg bikin ftv jg bikin sinetron ,, kyknya sinetronnya bkl seru deh

    2. sekedar nambahin *pengen nimbrung* ada adegan yang menurut gw juga paling sering muncul, yaitu adegan si cewenya terpeleset/kesandung trus hampir jatoh telentang ehhh ditolongin ama cowonya terus mereka tatap2an deh.

      basi banget ga sih? hari gini itu adegan masih ngetop aja MySpace

      dan satu lagi menurut pendapat gw, PH sinet itu budgetnya gede. tapi karena budgetnya itu harus dibagi2 buat ratusan episode jadi mereka kerjanya ga maksimal.

      contoh seorang artis katakanlah bayaran 10 juta/episode. terus jumlah episodenya ada 200 nih… jadi biaya utk gaji satu artis itu 2 milyar *what?! gw aja baru nyadar gaji mereka sebesar ini, pantesan nampang di tv melulu*

      andaikan sinetron itu bisa bikin 40 episode aja, jadi total yang dikeluarin untuk 1 artis cuma 400 juta dan bisa hemat 1,6 milyar. bayangin 1,6 milyar itu bisa didistribusikan ke bagian2 lain spt peralatan, kostum, dll.

    3. lol

      sekedar info, gw googling pake key word “****a f***i sinetron bodoh.”
      banyak banget yg ngulas ampe sakit perut bacanya.

      gw rasa bisa tuh sinet2 gaje diboikot aja =..=a
      emang pembodohan utk orang indonesia.

  2. iya… bener bgt setuju sama admin azuyu!!
    sekrg udh ga pernah lg nntn sinetron kita sendiri krn udh panjang,kadang ga jelas,suka berbelit belit dan segala macem,trll banyak konflik dan bukan nya makin cepet membaik malah di bikin makin ribet?? kaya cint** fit***

  3. Setujuh….Sinetron itu lebay..terlalu dibuat buat…dipanjang panjangin ceritanya..malahan jadi ga jelas ujungnya. Dari jaman dulu ampe sekarang. Kdrama tetep No. 1, drama Jepang juga suka, taiwan juga..hehheee cos ceritanya ngena dihati..ini bukan ga menghargai kreativitas negeri sendiri lo..Tapi sinet Indo…klo nonton..bukannya buat refresing, tapi buat enek aja…kekekeke

  4. bener bgt. kdng2 bosen liat tv,tp acrax cma gtu2 aj kyk g ad crita lain + kdng d ulang2. bikin nangis aj. iya, indo ayo adkan prubhan sinet biar bsa kyk k-drama yg bkin pikiran jd fresh *emosi.com* maap bkanx g mnghargai krya ngri sndri.

  5. hihihihi, setuju banget! Komennya altins bener banget, jangan lupa juga dong, tokohnya stagnan banget emosinya. Kalo baik ya baiiiiik banget, kalo jahat ya jahaaaaat banget. Bayangin aja tokoh protagonisnya udah mau dibunuh berkali-kali tetap aja maafin tokoh antagonisnya! What the…?

    Make-up nempel terus di muka, mulai dari bangun tidur, di rumah aja, ke sekolah, di kantor, pulang ke rumah lagi, bahkan adegan sholat dan pas mau tidur sekalipun! Ck ck ck Jangan lupa juga, khusus season Ramadhan, tokoh antagonisnya pake kerudung dan bisa dibilang relatif bertobat.

    Sorry komennya kepanjangan, abis emosi dan sekaligus seneng karena Zuyu udah bikin artikel ini ^^v hehehehe

  6. ya sangat setuju…
    sekarang gw ga pernah sama sekali nonton sinetron,,
    tapi gw nonton drama korea aj…
    kalo masa taynag di korea udah abis gw tinggal bli dvdnya and gw tonton di rumah,,,
    hahahah
    makanya semua drama yang disiarin d TV gw dah tonton,,,
    hahahahahahaahah

  7. adegan mata melotot!!! Terus ‘bersambung’

    pacaran ga disetujuin ortu, beda alam, yg satu kaya yg satu miskin.. (Jadi inget maria mercedes, marimar, maria cinta yg hilang.. Tokohnya sama, ceritanya gitu2 juga)

    ada lagi,,, maria bellen, ada tuh versi sinetronnya di tipi yg capnya biru,,

    mungkin, kalau sinetron kita ga dipaksakan memiliki jumlah episode ampe ratusan, ceritanya jg ga akan monoton. Bandingkan dengan kdrama yg sekitar 16-26 episod dah tamat.

    padahal banyak karya bangsa yang bisa dijadiin sinetron. Kalau liat buaaaanyaknya novel2 penulis indonesia, kayaknya kita ga krisis ide deh. Cerita mereka bervariasi malah. Mulai dr komedi ampe horor, para penulis memiliki kreatifitas tinggi.

    Apa indonesia sekrisis itu? Ngga kan, seandainya sinetron tak semata2 didasarkan pada ‘pangsa pasar yg disukai’…

    Andai a a a a a…….

    Maju terus Sinetron Indonesia!!!

  8. Iya gw setju…sbnarx sinet indo bgs2 ko…tp itu dulu…jaman2 gue mash sd mpe smp…sinet indo xg maen kaxa lulu tobing..dian nitami…paramita rusadi..dll angkt zaman dulu dh…krn cuma smggu skli gw nontn terus…..cuma stlh gw msk Smu smpe dn lls kuliah..sinet indo tyng tiap hri…dn bkn bosn…pdhal gw dl suka kok…artsx jg bgs2 cb aja sinet indo bkn good of study vrsi indo xg maen arts2 muda indo dikmas dgn baek..bkaln bgs ko

  9. stuju bngt sumpaaah! sama postingan ini.. sama satu lagi! dari sisi photography, cara ngambil gambar pas syuting angel-nya pas banget.. keren gmna gitu.. sama kemampuan lensa kameranya juga keren,, timing pas bngt… hhe~ tu yg bkin terkesima sma k-drama.. 😀

    1. Setuju….bukan cuman aktor/aktris, dan jalan cerita…
      tapi KDrama itu….punya segi sinematografi yang tinggi.
      Such as : di drama What Star Did You Come From?
      sewaktu Choi Seung Hee a.k.a Kim Rae Won nya diajak ngomong ma nyokap si ceweknya….angle awalnya ditunjukkin dari vas bunga yang ada di restauran itu, trus bergerak keatas, sampe akhirnya menyorot meja tempat mereka lagi ngobrol.
      Atau, di “Coffee House”, sewaktu si JinSoo nya dateng setelah pergi melanglang buana 2 tahun, dan si Eun Young-nya pake wedding dress, angle nya diambil dari tangga, dan ada pegangan tangganya, seolah2x itu adalah simbolis bahwa mereka berdua itu ada di dua dunia yang berbeda.
      Dang…I love KDrama….:)

  10. setuju bgt..
    dlu sih msh suka sinetron indo cz episodenya gak panjang2 dan ga ada lelet2nya.
    tp skrg, duh skali bnyak sponsor langsung episode dipanjangin sampe kaga ada tamat nya itu episode.
    gw jd suka k-drama gara2 cc gw sering bli dvd drama” jadi ikut nonton deh. *mumpung gratis* wkwkkw

  11. Mwo? Sinet… Parah bgt, beda jauh dunk sm K-drama, Taiwan or Japan. Plg gk asik adegan mata melotot, close up 1 1 plus kl mo ngerencanain sesuatu pasti ngomong2 dulu. Y ketauan lah, masa rencana jahat d beberin sndr. wkwkwkwk… Trus make up tebal gk gk kuat ngliat ny, kl ctk ngapain pake make up tebal… pd dunk.. Bosen maen ny tiap hr, kasian pemaen na.. gk pny kerjaan slaen nginep d lokasi. pa lg pnulis na masa nulis naskah d lokasi siy, mana pemaen na bs nampilin maksimal kl jln crita br d bikin. penghayatan na gk da book.. mk na adegan nangis, kaget, marah deelel na lebayyyy bgt.. kl drama beda plot na past bikin ternganga2, alur na alami bgt ampe qt gk nyadar ud tamat. huhu..

  12. Betul2 sinetron2 dulu jauh lebih bagus2 daripada sekarang!!!
    Sekarang jadi lebay dan melelahkan buat ditonton.
    Keseriusan orang Korea dalam buat serial2 dramanya itu mungkin setara sama keseriusan orang Indonesia dalam membuat film bioskop, yg ada soundtracknya dsb.
    Sinetron Indonesia emang kurang oke, tapi kalo film masih bisa dibanggakan kok! 😀 (ga termasuk film2 horor yg aneh2 itu tpnya :P)
    Ya semoga aja ke depannya sinet kita juga bisa sebagus, atau malah lebih bagus daripada kdrama yaa. 🙂

  13. Betul tuh.. Indonesia bikin cerita panjang banget, make up menor menor banget, aktingnya pada jahat semua ga ada yng humor atau yang standar..
    Ayo dong Indonesia bikin cerita tuh yang nyata! jangan kaya di buat buat kaya sebuah khayalan lalu di bikin sinetron.
    kalau aktingnya jahat mulu nih zaman mau dikemanain?!
    Biar Indonesia bisa lebih maju..jangan mau kalah sama negara lain.
    gimana para penerus bangsa pada suka negara lain, lebih dukung negara lain kalau negaranya sendiri suka aneh bikin sinetron..contoh : film “anak ditukar”pemainnya nikita willy.itu kan ga bener.dia masih sekolah di bangku SMA perannya yang tua-tua.kan ga cocok!

  14. setengah2 deh klo yang ini..
    g semua k-drama bagus dan ga semua sinetron indo jelek..

    k-drama jg suka jiplak manga jepang atau J-drama jd kadang ga orisinil..
    emang aktor&aktrisnya K-drama bening2 tapi ga semuanya asli..

    tapi emang sinetron indo sekarang ngebosenin, lamaa bgt, ngejar rating yang ga jelas asalnya drmn..

    walau gitu ane tetep nonton nya J-drama&k_drama aja dibanding sinetron geje..

    1. kalo soal yg jiplak2 gitu sih, lebih enak dibilang mereka remake, kan pake ijin. (ya gasih?) daripada jiplak tapi ga ngaku.

      kalo mly bilang rating sinet disini tinggi pasti karena masih ada aja yg nonton, karena ga ada tontonan lain mungkin, jadi pada nonton sinet deh. T_T
      padahal kalo gada yg nonton lagi, pasti tuh sinet yg episodnya udh kayak uler ga bakal dilanjutin lagi.

    2. klo gue lbh sk yg j-dorama… klo dorama tamatnya lebih cepat.paling lm ja 12eps.ceritanya lbih variasi,tp klo dah main pzti ngk ad yg mlenceng dari topik..
      pa lagi klo dorama jpn yg d angkat dari manga! klo komedi,komedi bgt..sampai perut sakit karna ketawa,n ngak ad sama skli aktor n aktris nya yg jaim!!

      k-drama jg bagus sih… tp k-drama masih mendominasi cerita cintanya n episode mereka jg masih panjang mnurut gw..cz msi ad yg eps.nya ampe 25-30 an…hah cape!!! critanya jg masih banyak yg jimplak manga jpn..mskipun ngak d pungkiri j-dorama ad jg yg jimplak k-drama kyk maou n my boss my hero..tp ttp aj korea lbih banyak!!! hehehe

      tp persaingan k-drama sm sinetron yah ms jls kalah sinetron..moga aj para ph d indonesia cpt sadar dan merubah cara pandang mereka!! karna anak muda jg butuh sinetron bkn cm tante2 ajah!! klo tante2 sih bnyak yg maniak tp anak muda pasti lngsung bilang males klo liat sinetron!!

  15. hebat bgt dah kalo sinetron indonesia bisa bikin satu karakter yg antagonisnya setara lady mishil *sembah sembah*. setara disini bukan KW2 nya ya –“

  16. Setuju banget nii klo sinetron indo yg nton kbanyakan emak” pdhal kdang pemainnya msih pada muda” tapi tetep aja yg nton emak”..hehehe aku udh lama bnget gk nton sinetron indo.

  17. aku setuju semuanya tau gak sdh 2-3 thn ini aku bener2 gak nonton tv cuma lihat berita aja.Malas sinetron kita kok kayak gitu spt org Indonesia gak punya kreativitas.contoh F4 kan dibuat 3 negara dgn style mereka sendiri wlupun inti cerita sama kita lihat MG(taiwan),BOF(jepang) and BBF korea beda dan masing2 asyik nontonnya.Kita harusnya kayak gitu cerita blh sama tp kan bisa kita olah sesuai dg budayakita .Skrg lihat sinetron dr iklannnya aja eneg dan nirunya bkn 1 judul tp bbrp judul dicampur kyk gado2 klu gado2 asli mak enak klu ini eneg tp Aku Top ama Ketika Cinta Bertasbih sinetronnnya gak jiplak orisinil dan msk akal

    1. eits jgn salah lu…. org kita jga pernah jiplak meteor gaden kali… klo g salah wktu itu yg mainnya indra L brugman,roger danuarta,trus siapa lg yach,,, gwa lupa. yg jelas yg jdi sanchainya tuch si leoni. dan menurut gwa sama sekali g bermutu tuch pilem atu… O.o

      Ckckckckckc emang kurang kreatip yach….???

  18. Da yg tau “dunia tanpa koma” ? Menurut gw it sinet indo yg keren! Dr pemain jg keren, ky dian satro, tora sudiro dsb. . Eps’a jg ga pnjang ampe puluhan

    1. iya tau.. keren tuh.. berasa nonton film, bukan sinetron.
      coba cerita macam gitu diperbanyak ya.. tentang profesi.
      kalau di kdrama ‘world’s within’ yang maennya song hye kyo

      1. iya tau. itu salah satu sinet indo yg keren! –> DTK (dian sastro xD) tapi coba liat sekarang, gada lagi kan sinet yg macemnya kayak gitu, itu kemungkinan karena ratingnya ga tinggi2 amat. Kalo tinggi, pasti banyak yg bikin sebagus itu lagi, org indo biasanya kan suka latah. kalo ada satu sinet yg bagus, ntar pada ikutaaan.

    2. iya, bener banget tuh! gue juga suka nonton DTK dulu..
      ada Bang TorSud juga sih, gue dulu ngefans ama dia, tp sejak dia ketauan selingkuh ama Mieke Amalia gue jd sebel ama dia. *Lhoh, kok jadi bahas infotainment???*

      Sinetron sekarang jg banyak yg terlalu fiktif, kayak yg ditayangin ama salah satu stasiun tipi yg ada embel2 “pendidikan”-nya, yg baru gnti nama. Ato yang di siarin ama stasiun tipi “ikan terbang”. Yg judulnya aneh2 bgt deh, dan gue sebel bgt soalnya adek n nenek gue suka bgt nonton begituan. jujur, nyokap gue tercinta juga pecinta sinetron, mulai dr yang biasa aja ampe yg ber season-season. tapi memang begitulah, sinetron indonesia kan mementingkan “pangsa pasar”. dan keluarga gue lah juga termasuk di dalamnya… hahaha…

    3. DTK it d garap dg serius oleh orang” yg trlibat d dalamnya,brni ngluarin dana besar.. ga ky sinet skrng modal jiplak norak pula…

  19. saya setuju sama author. sinetron harus banyak berbenah diri. masyarakat jangan terus dikasih tontonan yang ga berbobot. minimal bisa menginspirasi lah.
    saya sangat terinspirasi dengan k-drama God of Study, bikin saya semangat belajar.
    kalo episode kepanjangan, pesannya pun ga akan sampe.

  20. tp ada 1 prusahan yg mnrtq bsa mmbwt indo maju. Dan aq bangga dg prshaan itu.
    Mau tau?
    TRANS CORPORATIOn
    trans7 ma trans tv.
    Dua2ny kren bgt,gk prnh bwt sinetr0n. N mbwt acra2 yg kren.hehehe

  21. agree!! yang paling konyol tuh emank dari pagi sampe tidur maskara + blush on tebel nempel terus, bocah jadi peran umur 25-an dan berlomba-lomba menjadi sinetron terpanjang, skalian aja bikin kereta api jgn sinetron(bangga lagi masuk muri dgn kategori sinetron terpanjang)

  22. mau komen aja..
    kebetulan tau beberapa penulis script sinteron/film di Indonesia.
    Dia pernah bilang kalo sebenernya penulis script di Indonesia tuh bagus2.. mereka bisa bikin serial sekeren di Korea atau Amerika sana.. bikin cerita yang ga biasa di Indonesia tanpa episode panjang dan ga jelas dsb.. Tapi SELALU saja script itu ditolak oleh Produser, karena di Indonesia jalan cerita bukan ditentuin sama Sutradara/Scriptwriter tapi gimana Produser maunya gimana (biasanya cerita yg tokoh utamanya selalu menderita dan favorit ibu2 dan pembantu *no offense*)

    Belum lagi kalo bintang-nya artis2 yang bisa maen sinetron karena “kedekatan” dengan Produser, karena alasan macem2 tidak mau jalan ceritanya sesuai script dan “ngadu” sama Produser maka dirubahlah script..

    Sebenernya ada beberapa sinetron yang awal cerita bagus, tapiiii biasanya ditengah2 cerita dirubah sesuai permintaan produser yang bilang kalo ceritanya ga sesuai dengan tuntutan penonton.. atau dirubah kalo ratingnya jelek karena penonton indonesia (dalam hal ini ibu2 kebanyakan) tidak familiar dengan ceritanya..

  23. 1. pemain.a cute,
    2. expressi mreka tuh lucu, selalu bkin ketawa,, hahahaha
    3. yaa krna emang cerita.a bgs2,,
    kalo d bandingin ma sinetron indo mah,, jaahh, jauhh bgd dah aah,,
    udah gtu sinetron indo mah kbanyakan plagiat,,

  24. setuju banget ni! sinetron indo tu cerita ma alur ny bs d tebak n masing” sinetron ceritany gk jauh beda..
    trus kdg sk gk ngerti ma jdulny, slalu nama org ato bunga.. mawar melati? ==a
    episode yang panjangggggg skali ini jg bkin bosen, n lma” mkin ngawur crtany, d tmbh mkin hari kyk ny ad aj pemain baru yg nambah.. ==a

  25. Hellow! Just stumbled on your blog, it’s great.
    One more thing to add: I think the moral of the stories in K-dramas are very strong, and it’s not only about love love love. For example, Thank You is currently playing on TV. It’s a sweet and simple story, but replete with messages about hard work, about poverty not defining who you are, about HIV AIDS….so many life lessons abound.

  26. setuju bangeett ama postingannya…
    cerita sinetron indo tuh ruwet..trus yang paling aneh..ada alur : mati-idup lagi-amnesia-inget lagi-amnesia lagi…
    atau : mati-eh idup lagi-buta-bisa liat-eh buta lg- bisa liat lagi dan sebagainya daahhh….
    panjanggg..ampe cerita awal ama endingnya gak nyambung sangking panjangnya..
    liat iklannya aja udah bosenn..kirain tu sinetron udah abis..ternyata masie ada aja gitu…
    hadeeeehhh,,,,(-___-)

  27. iya tuh benar banget>….
    sinetron Indonesia skarang ni pada g mutu & rasional, udah itu g kreatif lgi.
    penuh dengan unsur kejahatan dan kebodohan..liat aja pemeran utamana, keseringan pasti yang sok baik banget, polos, and bodoh dan yg jd peran pembantuna yg mulana org baik jadi jahat bget ampe pake rencana bunuh2an segala…
    hal ini ni yg bikin angka kejahatan dan pembunuhan di indonesia semakin meningkat. tontonan yg di kasi tiap hari kayak begini..(sinetron indonesia yg sekarang).

  28. Waahh..
    Setuju bangett..
    Dlu aku emg suka bgd ama snetron indo yg emg kren” bgd dri mulai crita.a , akting artis” dulu jg bgus” .
    Gak kya skrg snetron crita.a kalo gak amnesia,rbutan hrta,n masi byk lg crita” aneh lain.a -,-
    mana pemain.a gak cocok ama peran.a..
    Wah ,, kalo mnrut aku snetron indo masi byk yg perlu d.perbaiki..
    N kalo bsa stiap stasiun tv hrus bner” menyeleksi mana sinetron yg emg baik u/ dtayangkan dan d.tonton oleh msyarakat indonesia..
    *cuma skdar pndapat saya aja*

  29. lol.
    Bener banget, sinetron Indo lebay
    make-up dari tidur sampe tidur lagi gak berubah…
    trus yang setting nya buatan itu LOL banget dah,
    masa cafe modelnya kaya rumah dikasih lampu warna-warni gitu. kkkkk

  30. Kalo kita ngeliat cewek nangis,sedih itu biasa.Tapi cowok2 di kdrama nggak segan2 buat nangis kalo mereka sedih. Dan mimik muka mereka tuh keren banget,bahkan gw bisa nebak apa yg mereka rasain cuma dari mimik doang.

    Beberapa minggu lalu sempet tertarik nntn sinet di stasiun ikan terbang,sinetny abis kdrama juga. Cerita abg2 gitu. Menurut gw agak lumayan lah,apalg ada cowok yg mirip JB . . Tapi makin lama juga makin ga masuk akal juga . .

    Hedeuh dan kocakny lg mereka dgn gampangnya menggandakan pmain,ada org yg tiba2 mirip dan apalah.

    Gw sih agak lumayan suka ftv2 gitu.Meski alurnya hampir sama tapi lumayanlah. Udah gitu setting mereka juga di luar2 kota skalian promosi budaya.

  31. aq cinta indonesia tp sama sekali nggak cinta sinetron indonesia..sorry..hohoho
    ampun deh ngeliatnya..artisnya itu2 melulu,crita nggak jelas,nggak mendidik
    aq liat tv jg cm kl mw liat berita,K atau J-drama (whoaaaaa…),ope*ra v*n ja*a,acara masak,gosip,sama tv cham*ion..
    udah mual aja liat sinetron indonesia..

  32. setuju chingu! apalagi pas bagian jeng jeng jeng itu! aku sering ngakak kalo ngeliat adegan begitu~
    keren chingu!

    ps: nggak tau kenapa, pas baca ini, sinet yang nongol di otak gue Cinta Fitri.
    -_- (maaf kalo ada yang suka CF)

  33. ahaii, post nya keren nih !
    setuju!

    Produser cuma mau ambil untung aja, ga mau korban! Haish.. ga berani melakukan perubahan di sinetron Indonesia yang alurnya begitu aja. Aduuh, kasihan novel-novel anak bangsa yang oke punya ceritanya. Selalu aja kalo laris dipanjangin episodenya. Kan bisa tuh dibikin sekuel atau gimana. Tapi ya sekuelnya harus variatif. Kalo bisa dibikin senatural mungkin. Menurutku lebay alur ceritanya. Yang nangis, nangis mulu tiba-tiba jadi sukses tanpa usaha yang realistis. Ini yang bikin orang yang gak tahu apa-apa ngikutin sinetron yang gak mendidik gitu. Apalagi kata-kata kasar yang gak disensor, perbuatan jahat yang ngehalalin segala cara. Mbok ya di sesuain jaman sekarang, walaupun licik tapi tetep berintelektual tinggi dan realistis, ga menghalalkan semua cara, itu mah kuno. Haduuuuh..

  34. Good posting!!!

    Stuju bgt sm artikel datas n smw komen.
    Ini smw pasti alasan para pecinta Kdrama,knp mrk lbh milih kdrama dr pd sinet.indo.
    Dn bner kt author,g harap para sutradara n produser2 sinet.indo bs bc postingan ini,n lbh trbuka pemikiranNy biar bs lbh baik mghasilkn sinetron2 yg brkualitas.^^

  35. Ch’ansonghada!(Setuju!)
    Bukannya aku tidak mencintai negeri sendiri tapi sinetron Indonesia tuh harus berbenah diri dalam harus ada alur cerita yg jelas,pesan moral yg melekat,profesionalitas para artis yg tidak dibuat2(lebay),tidak harus memakai make up yg melekat terus dimuka udah kayak topeng/make up yg super menor,harus mengeluarkan modal yg tidak sedikit,membuat yg menontonnya senang,dan teknik pengambilan gambarnya(angelnya ) yg bagus*tidak dengan suara jeng!..jeng!..jeng! kayak sirkus aja hehe..

    Aku paling suka banget sama K-Drama bagus2 semua tidak ada kekurangannya(walaupun ada juga sedikit),tidak dipaksakan,pemainnya profesional serta bening & alami. Pokoknya mantep deh.

    Just for K-Drama maju terus & membuat drama yg keren2 lagi!
    Untuk Sinet Indo tetap semangat untuk maju & kalia harus berbenah diri.

    K-Drama & Sinet Indo,Fighting!

  36. Satu yang tak pernah ditakuti Kdrama/Jdorama: sad ending. Kalau tokoh utamanya mesti mati, ya udah, mati aja! Dan penontonnya sampai tersedu-sedu beneran.

    Bandingkan dengan sinetindo, kalau ada tokoh utama mati, diupayakan hidup lagi dengan cara apapun XD

    1. setuju kyk drama taiwan yg jdulnx SILINCE klo ga slh , dstu kan lwn maen tkh utmanx m**i ToT

      pas nonton itu q berhrp dya idup lgi ToT
      coz crtanx bgs bngt ^0^v

  37. bener banget,thanks banget admin udah nulis ttg ini,smg org2 yg berperan mmbuat sinetron indo cpt introspeksi diri demi nama baik sinet indo,
    gak ada guna episode seabrek kalo kualitas nol.
    stju!gw lebih suka yang jaman dulu,kayak keluarga cemara and si doel,
    and buat artis indo jg jgn asal ngomong ttg korea ,introspeksi diri aja!!!!

  38. setuju bgt!!! hehehe gak suka ma sinetron skrg yg ceritanya gak jelas, trus plg bt klo pemerannya mati trus idup lagi trus mati eh idup lagi…wkwkwk
    Pokoknya menurut gw emang keluarga cemara and si Doel aja yg bermutu, ide ceritanya manusiawi, sederhana tapi makna nya okeh..humornya juga pas bgt buat org indo..ckckc tv gw ampe buluk karena jarang bgt gw tonton..hihihi sekarang lepi yg kasian karena isinya adalah video korea, mulai dari kdrama,kpop ampe kvarietyshow…hehhe mereka kreativ bgt dah klw soal entertaining!! ayo Indo berjuang!! hehehe

  39. hmmm….iya juga sih. tapi buat sekarang,menurut q. ada kok sinetron yang berbobot. Contoh : Ketika Cinta Bertasbih….i2 sinet yg menurut q paling berbobot buat sekarang. stiap ad konflik,ada penyelesaian n pelajaranN. q sampe’ nangis klo liat anna >_< n yang paling q suka y endingN….hehehehe. samapai sekarang q masih senyum2 klo inget. cuma dengan kata2 n tanpa ad kontak skin ship dr pemain bisa buat suasana yg begitu romantis.sampai2 q jadi malu dengerN ^O^(naskah kang Ambik sih,kata2 yg d uraikan bagus2 ^^) klo biat sinet yg lain, y sama. keluarga Cemara n Si Sidoel…..^O^
    ah ! sinet Ftv yg d sctv juga lumayan ^^ cz setingN banyak d outdorn sekali abis….

  40. ….dan yang parahnya, sinetron indonesia dengan alur cerita dibuat2 itu justru favoritnya orang2 kantoran, alias orang berpendidikan 🙁

    PH2 sinet indonesia produsernya orang keturunan india, tapi film india kaga segitu2nya amat setau gw..

    jadi, nonton k-drama aja! hehehe

    1. y merusak sinetron dan perfileman indonesia itu produser2 in**a. klo produsernya org indonesia biasanya ga parah gitu. tp justru yg memperparah ya penontonnya yg doyan bgt ma sinetron yg lebay. liat aja film2 yg diproduseri org indonesia justru bgs2 sedangkan yg diproduseri org in**a biasanya ga jauh dr setan dan porno sampe2 byr aktris porno luar. sayangnya produser2 indonesia kayanya lebih suka bikin film drpd sinetron akhirnya sinetron di tv dikuasai sinetron lebay.
      semoga sinetron indonesia bisa sembuh dr sakitnya…..dokternya sedang dlm perjalanan jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh kayanya

  41. Betul!!! tapi ada tambahan lagi: produser k drama mo keluarin biaya gede untuk buat drama yg keren,ga kayak sinetron indo yg ga punya modal mis: di kdrama kita bisa liat mobil sport super mahal,pesawat pribadi,setting tempat yg keren,dll) dan yg paling parah dari sinetron indo adalah sinematrografinya kayaknya sutradaranya sekolah di kolong jembatan,pengambilan gambarnya norak abis gak punya selera. Padahal org indo seneng nonton film barat tp mrk ga pernah bisa belajar dr situ.

  42. makasi byk bnget ama yg udh ngepost brita ini..hrusny t produser,sutradara trutama artis” yg wktu itu smpet koment nyindir ttg korea d slah 1 infotainment indo..itu alesan knp pilem luar lbh mudah diterima dbnding pilem negri sndr..bkn cm korea aja tp taiwan,jpg jg lbh bagus dbnding sinetron indo..sinetron indo berbelit”..org jahat kgk mati” yg bae mati mlu..dan 1 lg yg plg amad sgt dbenci..PENJIPLAKKAN!!!apa otal sutradara ato penulis scriptny udh dangkal bnget y mpe hrus ngjiplak pilem luar..kgk kreatip..

  43. Klo mw ntn sinteron yg brkualitas, tonton aja sinetronnya dedy miswar pas bulan puasa..misalnya para pencari Tuhan.. Baguss tuhh.. Dn sinetron trakhir yg berkualitas kira2 4taun lalu, dunia tanpa koma..
    Jaman taun 90an sinetron tuh bs dbilang bgs2 smua dn dibuat dng sinematografi yg bgs.. Tp sejak taun 2000an.. Sinetron mulai pada aneh2 critanya.. Sinematografinya jg trlihat amatiran.. Gw ckup brduka utk itu.. Ckckckck~
    Smg ada produser sinetron yg baca artikel ini, dn buat sinetron yg brkualitas..

  44. suka bgt sama artikel ini.
    dan aku setuju sama semua yg ditulis author…
    jd inget dulu pas masih kecil kyknya sinet indo oke2 semua lho.
    jaman dulu PH yg oke kan m*ltivision plus ya.
    klo skrg si s*nemart n PHnya c*nta f*tri itu yg lg berjaya.
    tp klo bikin sinet pada gak jelas semua.
    klo gak sampe ratusan episode kyk ada yg kurang.
    klo mis.nya rating jelek lgsg diputus tgh jalan.
    sinet indo harus bikin perubahan nih.
    bukannya harus jiplak dari K-drama, tp setidaknya pelajari hal2 yg positif dr K-drama.
    masa sinet banyak adegan n cerita yg gak masuk akal.
    kita semua bukannya gak cinta sinet produksi dlm negeri, tp klo produk sinetnya kyk begini apanya yg mo dibanggain?

  45. agree kuadrat!!
    K-drama biarpun g smua lucu such as cinderella sister, tpi gue g puyeng nonton’a, n bneran bs bqin nangis, coba liat sinetron KCK di R**I puyeng gue ngeliad c’asmirandah mewek mulu tiap episode, tiap g sngaja kpindah kchannel i2, pasti aja dy lg mewek,,
    sinetron2 indo trlalu LEBAY n adgan nangis’a bkn bqin orang ikut sedih mlh pend muntah,
    trz crita’a gmpang ktebak krn klise,
    *whooaa panjang amad, knp saia jd curhat gini?*

  46. dulu aq suka nonton sinetron Indoneia tapi pas jaman SD ampe SMA tapi dah Kuliah gak suka lagi cz ceritnya lebayyyyyyyyyyyyyyyy, kepanjangan, pemilihan perannya gak sesuai plus akting artisnya juaga lebayyyyyyy hingga q beralih nonton K-Drama setelah dapat rekomendasi dari kawan..
    hingga kini q malah cinta ma K-Drama n hampir gak pernah nonton Sinetron Indonesia.. moga sinetron Indonesia Kayak dulu…lebih berbobot dikit n lebih bermutu n mengandung pesan moral, gak asal kejar tayang seperti asal jadi n asal buat.

  47. aduh sdih bgt sinet ind gk maju2
    gmn bs maju kl rating tingg gra2 nyokap bokap sll nntn sinet yg gk da ujung na
    ay-o dong pak produser nyadar diri… kn byk tuh K-Drama yg d puter, gk malu pa ngliat ank bangsa nntn sinet yg gk ngedidik…
    adegan jeng jeng jeng … wkwkwk mati idup mati idup gk jelas … + amnesia yg gk msk akal, kl ketabrak close up ny lamaaaa bgt keburu mninggl neng kl beneran, adegan jatuhin diri trus pandang2an ny gk asik, setting indoor outdoor ny gk nyata pula
    ampuun

  48. hahaha…like this bngt lah…klo K-drama episodenya emg dikit paling cm 16an ga ky sinetron indo..tp crita K-drama tu unik2 n lucunya tu emg beneran bodor bknnya yg dibuat2…trus parahnya sinetron indo nti te uda dipanjang2in,trus klo ga laku alias ratingnya turun pasti pk alternatif : bikin crita sensasional,iklannya gila2an nunjukin cuplikan episode selanjutnya dgn backsound “JENG JENG JENG JENG JENG” *baca : lebay*, trus alternatif slanjutnya klo msh ga laku jg : sinetronnya tamat maksa, dgn ujung yg geje n bnr2 ga ada ujung pangkal2nya tb2 TAMAT..zzzz

  49. setuju!!!tp temenku yang orang korea kok malah bilang “sinetron indonesia itu ekspresif”, ya??Mungkin maksudnya lebay kali.wkwkwkwkwk XDD

    Oh ya, ada lagi tuh yg lucu dari sinet indo.Misal, salah satu tokohnya punya bekas luka di pipi kanan.Tapi di scene/episode selanjutnya, bekas lukanya tu bisa pindah ke pipi kiri. Wkakakkak XDDD

    Trus ada juga pas adegan ditabrak mobil.Padahal nabraknya tuh di sisi kiri jalan, tapi pas disyuting fokus, kepala korbannya nabrak sisi jalan sebelah kanan.Emang habis ditabrak sempet guling2 nyebrang jalan ya mbak???==a

    Indo tuh bagusan film2nya kayak Laskar Pelangi, Sang Pencerah, Ayat2 Cinta, itu baru bagus.Lah kalo sinetronnya??Ewwwh, 100 thumbs down. Udah njiplak, jelek pula *malu2in*>.<

  50. yup setuju banget ma azuyu!!!
    sebenrnya kita bisa juga koq bikin serial yg sama kyk k-drama gitu asal niatnya jgn berubah,misal dah niat bikin sinetron 20 eps.eh tiba2 berubah krn rating bagus, ato ada masalah ma pemain,etc,,,
    baru klo emg rating bagus,y cukup mpey situ ja episodenya ntr bikin lagi yg lebih bagus
    klo kehabisan ide cerita bisa belajar dr k-drama ato dorama jepang
    pokoknya lebih diprbaiki lagi lah
    intinya jgn hanya demi mengejar keuntungan dan populritas mengorbankan kualitas cerita dan kejenuhan penggemar

  51. Ayoooo KI readers yang nge follow artis2 indo,penulis,sutradara atau siapapun di bidang industri hiburan indo… Kasih link ini ke mereka… Syukur2 mau baca dan bisa ngasih saran ke sutradara…

    Kaloo dipikir2 sinet yang nonton ibu2 semua. Apalagi CF. Padahal yang main muda2. Sekalinya bikin sinet remaja. Ya ampun pasti ceweknya anak cheers cowoknya basket. Udah gitu sinet remaja tapi orang tuanya ikut2an … Gw sih maunya selain cerita2 kdrama buat yang 20an ada juga cerita2 remaja kayak serial2 disney gitu… Dijamin banyak yang nonton…

  52. sinetron indonesia ga ada yang berani syuting di pinggir jalan. takut masyarakatnya pada datengin.selalu di ruangan maennya!nangis dibuat-buat, ceritanya ga mendidik, yang nonton kebanyakaan anak-anak. liat anak-anak zaman sekaramg tingkah lakunya udah berabe.
    DAN PEMAINNYA ITU ITU MULU. Contoh : Nikita willy sinetron yang satu habis besoknya udah main sinetron baru..(kita udah bosen liat mukanya)
    BISA GA CARI PEMAIN YANG BERBEDA YANG MENARIK..
    Coba drama korea di contoh cara syutingnya.

  53. SETUJU! AMAT SANGAT MEWAKILI! HAHA XD
    eh tapi sekarang sinetron jiplakan rada ‘jarang’, sekarang yg MENJAMUR itu IKLAN JIPLAKAN. ckckckck -____-

  54. Bagus Bnget Postingnya….Like This Dah….
    Mudah2an Ajah Sutradara Indonesia, or Produser nya pd Liat Postinya…gw rasa Mukanya Langsung Memerah kaya ToMaT saking Malunya…
    Tapi Bisa Jadi Bahan Korelksi Juga kan…^___^.
    “Wajar Ajah Jadinya Kita Pada suka Film Korea dibanding Film Indonesia, karena Jauh Banget kualitasnya”
    Paling Eneg Klo Liat Sinetron Yang Ada Uler2 Raksasanya, Naga naga gtu..bisa Terbang2 gtu..,wkwkkwk…Lebay bgt jdnya.

  55. gokil pokoknya..
    setiap muncul sinet baru, pasti selalu merefresh otak mengingat2 “ne sinet ikutin film apa ya?” *mikir lama ampe ketemu*

    muncul eps pertama pasti alurnya niru ampe eps 5, sisanya ngacoooo =.=

    Hadeeeeh -,-
    (biasanya cerita yg tokoh utamanya selalu menderita dan favorit ibu2 dan pembantu *no offense*) —->> yang ini, yang bikin gk berkembang

    sinet bikin bodoh aja ne, jd org stuck pada satu sinet yg beratus2 eps, bner2 gk berkembang =.=

    ayoo yg sekolah di perfilman buat karya yg lbh berbobot n bernilai ya
    amin (http://www.laymark.com/i/cz/cz53.gif)

  56. Setuju ma azuyu..Sinet indo jelek abis..Herannya lg di sinet tuh, digambarin org kaya tp semua tinggal 1 rmh pdhal anakx dah pada nikah n kerja, sekeluarga kykx tggl serumah, masa sekaya itu g bs beli rmh sndri, kalopun tgglx beda, klo ada kejadian apa jg datangx cepat amat kyk tetanggaan aja tgglx..Settingx dirumah mulu..Kalo dijalan, jalanx itu2 aja..
    Paling sebel adegan ngomong sendiri, mw kemana aja mesti ngomong cth: wajah di close up trus ngomong “sepertix aku harus kesana mencegah mereka” jiahh..Jalan aja ngapa, klo dah nyampe kan ditau mw kemana, g usah ngomong jg..K drama g usah ngomong sndri udah keliatan dr mimik n apa yg dilakukan selanjutx..G pake acara Lebay kyk sinet indo..Huffh..*mian kepanjangan*

  57. Terus terang, gua gemes banget baca artikel ini. hal ini juga sedikit banyak yg menjadi bahan pikiran gua belakangan.
    kenapa nasib sinetron kita jadi seperti ini? padahal sebelum kenal yg namanya sinetron stripping, produk sinetron jaman dulu bagus2.
    alasannya mungkin karena sinetron kita yang sekarang udah menjadi bagian industri instan, yg namanya industri itu bagaimana pun caranya harus tetep nyari untung, produk instan mau ga mau harus jadi cepet, biar duitnya juga ikutan cepet muter.
    sinetron bukan menjadi industri kreatif, jadi jangan harap akan nemuin cerita sinetron yg menarik n unik. jalan ceritanya udah baku n pakem, yang cepet laku dijual di pasar.
    jadi seperti program pembodohan masyarakat, tapi bukan masyarakatnya aja yang bodoh, hanya saja mereka ga punya pilihan tontonan alternatif di tv. TV menjadi sumber hiburan rakyat yang murah, tapi program pilihan untuk masyarakat yang bermutu jumlahnya sangat terbatas.
    harusnya pihak TV yang melakukan seleksi ketat pada programnya, ga cuma peduli tentang menjaring iklan atau rating aja yang dipikirin, tapi juga bagaimana memberikan sebuah tayangan bermutu n mencerdaskan masyarakat.
    kalo pihak TV udah ketat n selektif, para produser di luar mau ga mau ikutan dengan standar yg dibuat pihak TV karena bagaimana pun mereka juga harus tetap berproduksi. So, produser nakal yg cuma mikirin duit aja akan berpikir ulang untuk membuat sinetron yg mutu n sesuai dengan akar kebudayaan kita, ga perlu sok2an ikut tren korea, taiwan, jepang atau produk hollywood sana, karena keragaman kebudayaan indonesia juga ga kalah.

  58. wah sdh lama pengen baca postingn kek gini. Setuju deh pokokx. Gw sampe mikir gimana ya klo artis2 sinetron Indonesia berakting kek K-Drama, pasti mereka bisa. Sebenarnya artis2 kita bening2 juga kok…tapi itulah sinetron Indonesia ceritanya emang g mutu. Jadi bawaannya males ngeliatnya. Sinetro indonesia yang dulu emang bagus-bagus kok…pemainnya, sinematografinya, ceritanya…kayak Tirai Sutra, Janji Hati, Kipas-kipas asmara, kapan ya sinetron Indonesia adalagi yang kyk begitu?
    Oia mo nambah dong ! Disinetron Indonesia orang tua ma anak gak jauh beda umurnya. Masih muda tapi punya anak umur 20 tahunan :(. Beda banget ma K-drama. Peran orang tua dan anak dari segi umur emang wajar.

  59. bener!
    plagiat ngajarin orang jadi hobi ambil barang orang lain terus ga dibalikin. . .
    setuju dah kalo sinet sadar bakalan memberhentikan niat mereka melakukan plagiat. . . ^^
    mending sinet ganti sama drama indo yang jumlah episode nya ga bertele-tele tapi berarti dan mengena. . .
    :))

  60. aigoooo GUE SETUJU BANGET NIH :DDD
    enaknya kalo gini ini ngomong ke siapa ya?
    biar admin juga ngepost kayak gini ada hasilnya.. sumpah mati gue enek liat sinet2 indo yg hobinya ngegelembungin episode –“

  61. haduuh
    stuju bget dah ma ni artikel..
    dan stuju jga dgan komen heelove(mav klo slah)
    sbenernya scriptwritternya tu kreatif, sayang si produser karna rating yg tinggi minta d terusin pdhal si writter dah bkin endingnya, bingung dah tu makanya critanya mbulet kayak benang ruwet kalo d lurusin smpe 1 km panjangnya ==’
    udah 2x bhas ttg ini sma temenku yg ska k-drama jga, dan itu tdi kesimpulannya..

    mending nonton ftv s*ctv di hari minggu siang ^^
    palagi kalau liat produksinya f*am* rit* 😀

    Trus, ska jga liat cookies yg episodenya cma buat satu minggu ^^ sayang gag ad lagi skarang, padahal dri pada sinet masih lebih bermutu cookies. (eh, bnerkan? yg main d s*ctv dulu, sebangsa ‘jungkir balik dunia sisi’)

  62. setuju ama yang nomer 1…
    apalagi ngeliat lee seung gi… gantengnya…
    semoga para PH sinetron di indo cepet sadar ya..
    aku juga lebih suka nonton FTV daripada sinetron

  63. Aku mendukung unek2 yg ad d atas..
    Skr smua sinet past striping, tayang tiap hri.. Jd rasa penasaranny jg kcil.. Artis2ny jg jd super capek krn d kjar tayang trz..

  64. setuju ma postingan ne
    aktor ma artisnya bling-bling n cihuy,trus bervariasi.jalan ceritanya juga daebak,gak kaya sinet indo,udah gak jelas jalan ceritanya,pemainnya juga itu-itu aja.ost k-drama juga keren.1 drama bisa banyak banget ostnya,berasa kayak filmn emang khusus dibuat utk dramanya.gak kayak sinet kita yang ‘minjem’ lagu orang

  65. stuju… sinetron di indo ga mendidik smua nya… cerita nya ga masuk akal,, uda mao abis masih aja d lanjutin…
    mangkanya itu,, ga pernah dan ga mao nonton sinetron indo..
    ga berbobot ..

  66. sinetron indonesia bisa ditebak jalannya, dan kalo ada karakter jahatnya, pasti jahatnya mape kelewatan, siksaan nya gak masuk akal,, masak maen rencana bunuh-bunuhan
    terus yg plg males episodeeeee banyakkkkkkkkkkk banget gak kelar-kelar
    please sinetron indonesia, bertobatlah

  67. yaah, . . .
    sinetron indonesia dibandingin sama k-drama . . .
    jauh banget . . .
    aku lebih suka nonton k-drama daripada sinetron soalnya ceritanya simple, terus juga artisnya kalo di make up natural aja . . .
    kalo sinetron indonesia, mau ke dapur aja pake maskara yang tebelnya naujubilah . . .
    terus, k-drama ceritanya gampang di mengerti intinya . . .
    kalo sinetron mah susah . . .

  68. hahaha..emang bikin malu kalo liat sinetron indonesia..
    yang oaling heboh tuh sekarang c***a f**** maygat.. ga kelar2.ampe pindah chanel..
    udah gt yang di sorot cuma muka, dari muka si A ke muka si B ke muka si C.
    astaga…apa ga ada pemandangan lain??
    coba liat secret garden..buset..jarang banget mukanya di close up gt. lbh sering ambil angle secara meluas. ini gw pusing liat sinetro.. penampilannya dari muka ke muka aja. ga jelas, apa iya dirumah sakit, apa di sekolah, apa di mana..sama semuanya.. MUKAAAA !!
    sangat ga menghargai penonton…dan herannya masih aja gt ratingnya bagus. gw dr thn 2000 udah ga mau nonton sinetron lagi
    pembodohan masal…

  69. wah,, ngakak abis liat komen2 di atas,,
    kayanya emang ga cuman gw yg bosen gila ama sinet indo,,

    paling sebel kalo tes2 dna gtu, masa orang kaya kalo anaknya ketuker atw apalah gtu ga bisa tes DNA, atw sekalinya di tes DNA, masih aja bisa dibajak ama musuhnya, emang segampang itu ya mengubah dokumen rahasia kaya gitu,,

    untung FTVnya masih ada yg bagus2

  70. geuleuh pisan saya sama sinetron indo…

    ga ngedidik sama sekali…gwe kesel ,,sama adek yg suka nonton sinetron…khadizah …

    lebih suka FTV… 😉

    sinetron indo plg ku suka keluarga cemara dan si doel …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *